Sweeter Than Fiction, An Interview With Maradilla Syachridar

Selalu menyenangkan untuk mengulik sosok seorang novelis, dan dalam kasus Maradilla Syachridar, the excitement times two.

Sekarang ini bila kita datang ke toko buku, melihat rak khusus yang ditujukan untuk karya para penulis muda Indonesia tentu bukan hal yang aneh lagi. Kita tentu masih ingat ada semacam gairah menulis dan membaca di kalangan anak muda, di mana setiap harinya bermunculan buku-buku baru dari berbagai genre, walau yang menjadi mayoritas adalah teen-lit dan humor. Dari sekian banyak penulis itu, satu nama yang menarik untuk diangkat adalah Maradilla Syachridar yang pertama kali dikenal sebagai penulis saat menerbitkan buku pertamanya, Ketika Daun Bercerita, tahun 2008 lalu. Menyebut nama Seno Gumira, Stephen Chbosky, Haruki Murakami, Ugoran Prasad, Budi Darma, Steve Toltz, dan Paolo Coelho sebagai penulis favoritnya, nama Maradilla kian dikenal publik sejak merilis novel kedua berjudul Turiya yang diterbitkan oleh Else-Press bulan April kemarin.

Turiya sendiri bercerita tentang tiga orang sahabat bernama Dwayne, Millo dan King. Mengangkat tema cinta dan arti kebahagiaan dengan elemen pendukung seperti lucid dream, wine, dan filsafat, dipermanis dengan ilustrasi buatan Ykha Amelz yang mempertajam ambient yang ingin disampaikan, Turiya mungkin terkesan rumit tapi jangan bayangkan sosok penulisnya sebagai orang yang serius dan kaku karena Maradilla adalah pribadi yang menarik dengan paras cantik khas mojang Bandung. Selain sibuk menulis dan menyelesaikan skripsinya di Fakultas Hukum UNPAD, hari-hari gadis manis kelahiran 22 Maret 1987 ini juga diisi dengan menjadi announcer Rase FM Bandung dan tampil bersama Homogenic sebagai additional vocal dan synth player. Ketika tempo hari saya mengunjungi Bandung, tentu saja saya tak melewatkan kesempatan untuk bertemu dengannya dan mencoba mengenal dirinya sebagai penulis dengan lebih jauh, so here it is:

How do you reflect yourself in your writing?

Seorang Maradilla Syachridar dari sisi yang berbeda. Ketika dalam kehidupan sehari-hari saya menjadi pribadi yang terkesan cuek dan playful, setiap karya yang saya buat adalah sebuah cara untuk memperlihatkan the diary of my inner emotions, thoughts, and philosophical stuffs, karena saya tidak mau menyimpan semuanya sendirian.

Apa perbedaan paling signifikan dari Turiya bila dibandingkan novel pertamamu, Ketika Daun Bercerita?

Walaupun dalam setiap karya saya selalu ada karakter khas yang menjadi benang merah, tapi kalau dilihat ada satu perbedaan besar antara Turiya dan Ketika Daun Bercerita. Saya merasa novel Ketika Daun Bercerita masih sangat memperlihatkan sisi naif saya dalam membuat suatu cerita (which is good for my learning progress), dan Turiya adalah satu karya yang ditulis pada fase dimana saya mulai ingin memperkuat karakter penulisan saya.

Bagian paling sulit dalam menulis sebuah cerita menurutmu?

Menjahit bagian-bagian atau cerita-cerita yang berdiri sendiri, karena saya jarang membuat kerangka cerita, maka yang ada di otak ya tulis aja dulu. Lalu tantangan selanjutnya adalah bagaimana caranya menjembatani ide-ide yang ditulis secara acak menjadi satu keseluruhan cerita.

Do you ever feel creatively blocked?

Bukan pernah lagi, tapi sering, apalagi sebenarnya saya adalah orang yang cukup moody dalam hal menulis. Akhirnya ketika saya mulai menerima tawaran-tawaran untuk menulis di luar novel, saya mulai berlatih untuk berdamai dengan deadline. Jadi ya itu, ketika stuck, saya tidak lagi menuruti ego saya, tapi berusaha untuk mencari referensi dan hal-hal yang bersifat refreshing.

Buku paling berkesan yang pernah kamu baca?

Terlalu banyak. Tapi salah satu buku paling berkesan yang saya baca akhir-akhir ini adalah buku lama, A Fraction of The Whole oleh Steve Toltz. Ibaratnya kitab suci, kalau saya buka acak, semua kata-katanya quotable. Banyak kata-katanya yang “Berteriak”, dan memunculkan rasa panas di hati karena penciptaan karakter utamanya yang sangat kuat dan brilian.

Ketika menulis, bagaimana caramu meriset detail atau mengumpulkan bahan cerita dalam tulisanmu? Apakah kamu membaca/mendengarkan musik/menonton film tertentu ketika sedang menulis Turiya?

Ya. Saya banyak belajar dari buku-buku dari Budi Darma, buku-buku tentang wine, History of Art (karena banyak menyinggung aliran-aliran lukisan) banyak menonton film-film yang bertemakan mimpi (Film-filmnya Akira Kurosawa atau Michel Gondry misalnya), dan musik-musik yang cenderung dreamy.

Selain dari literatur yang kamu baca, dari mana lagi biasanya kamu mendapat inspirasi atau stimulasi kreatif?

Random googling, blogwalking, sampai-sampai saya merasa tersesat dan penuh dengan inspirasi karena beberapa kali terdampar di blog orang-orang yang saya sendiri tidak menyangka bisa menemukannya.

Since Turiya talks a lot about wine, do you enjoy drinking the wine too? Kalau iya, jenis wine favoritmu apa?

Just being the social drinker. Saya lebih tertarik pada filosofi dan sejarah pembuatannya daripada meminumnya. Tapi, untuk wine favorit, pilihan saya akan jatuh pada wine yang cenderung feminin, seperti Moscato dan sparkling Chardonnay.

Komentar paling menyebalkan yang pernah kamu terima terkait dengan tulisanmu?

Sebenarnya dibilang menyebalkan enggak juga sih. Menyentil mungkin. Saya pernah dikritik bahwa tema yang diambil pada tulisan Turiya cukup umum dan sederhana, tapi saya terkesan terlalu berambisi untuk membuatnya menjadi berat. Padahal memang sengaja dibuat demikian, karena dulu saya menulisnya memang sedang dalam fase seperti itu. Saya pikir menarik juga untuk mengabadikan momen dimana saya sedang mengalami (yang kritikus sastra biasa bilang) fase sastra kamus.

Project selanjutnya? Sudah ada rencana untuk menulis lagi?

Sudah mulai jalan. Untuk proyek selanjutnya saya bersama 6 penulis lainnya sedang membuat buku kumpulan cerpen, dan juga mulai menyicil novel ketiga dan keempat secara bersamaan.

As published in NYLON Indonesia October 2011

Photo by Deni Dani

http://www.maradilla.com/

Advertisements

Shout out your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s