Très chic, très hip, très sexy! An Interview With Mademoiselle Yulia

Tokyo’s It Girl, DJ, musisi, style icon, club queen, fashion & accessories designer, muse, kolumnis mode NYLON Japan… Mademoiselle Yulia telah mengantungi lebih banyak profesi dari yang bisa kamu bayangkan dari seorang wanita yang bahkan belum menginjak umur 30 tahun. Menyebutnya sekadar seorang multi-hyphenate adalah sebuah understatement, namun di luar segala label yang melekat pada dirinya, Mademoiselle Yulia tidak akan pernah puas mengeksplorasi dunia dengan style and sound personalnya yang nyaris tanpa cela. We want to know the secret, s’il vous plait

 img_3894

Di masa ketika siapapun bisa menjadi overnight celebrity dengan berbekal persona social media yang kuat dan jumlah follower sebagai currency untuk kepopuleran seseorang, istilah It Girl mungkin telah menjadi sesuatu yang sangat cair dan fleksibel. Begitu mudahnya kita beralih dari satu girl crush ke girl crush lainnya hanya dengan beberapa klik dan stalking di Instagram, it’s became everybody’s game at this moment. Tapi ada satu hal penting yang tak bisa ditutupi filter apapun dan membuat seorang It Girl tetap standout di antara ribuan It Girls lainnya, yaitu? The genuine talent and natural charms, tentu saja. For some people, setiap post yang mereka unggah di Instagram adalah full-time job yang membutuhkan effort besar demi the so-called “curated contents”, paid content, dan menarik lebih banyak followers. Namun, bagi sebagian orang lainnya, Instagram sebetulnya tidak lebih dari sekadar platform untuk membagikan sekelumit keseharian mereka yang jauh lebih seru in real life instead of URL. Mademoiselle Yulia termasuk golongan yang kedua.

            DJ, penyanyi, dan desainer asal Tokyo ini mungkin “hanya” memiliki 141K followers di akun Instagram @mademoiselle_yulia miliknya, jauh lebih sedikit dari katakanlah Kiko Mizuhara dengan 3, 4 juta followers-nya, namun sempatkan waktu untuk scrolling sekejap di feeds miliknya yang dipenuhi foto dirinya menghadiri berbagai acara fashion paling happening across the globe, entah itu duduk di front row sebuah fashion week, menjadi DJ di party untuk brands seperti Louis Vuitton, Sonia Rykiel, dan Chanel, memamerkan personal style-nya baik di red carpet maupun di depan lensa street photographers, or just chilling with her best friends yang meliputi Jeremy Scott, 2NE1, Virgil Abloh (style advisor Kanye West), dan Kiko; kamu akan paham jika dia sebetulnya memang orang yang lebih memilih berinteraksi di dunia nyata dibanding seseorang yang obsessively berkutat dengan smartphone setiap saat. “Sejujurnya saya tidak menganggap social media sebagai hal yang vital bagi kehidupan pribadi saya sehari-hari,” cetus wanita berumur 28 tahun ini. “Saya menggunakan social media seperlunya saja untuk berkomunikasi dengan teman-teman di luar negeri. Tapi memang saya paling suka Instagram karena basically it’s a picture and you don’t need to say anything,” sambungnya.

Telah kembali ke Tokyo setelah kunjungan terbarunya ke Paris yang meliputi pemotretan untuk majalah yang kamu pegang sekarang, Yulia membalas email interview kami hanya beberapa jam sebelum final deadline kami, but its kinda forgivable mengingat aktivitasnya yang padat. “I’m DJ-ing a lot these days. Saya juga baru menggelar ekshibisi untuk koleksi Autumn/Winter 2016 brand baru saya, Growing Pains, bulan lalu. Jadi saya baru akan mulai memikirkan ide untuk koleksi berikutnya. Lots of new project this year,” ungkap Yulia soal aktivitasnya belakangan ini. Dengan segala kesibukan yang ia lakukan, Yulia mungkin tidak punya waktu untuk meng-update Instagramnya setiap saat, namun tak bisa dipungkiri jika Instagram juga yang memperkenalkan dirinya ke audiens global (termasuk Rihanna, but we will talk about it later), walaupun sejatinya Mademoiselle Yulia telah memiliki reputasi cult di kancah fashion dan musik electro Tokyo sejak dia bahkan belum lulus SMA.

img_3916

Bagaimana cara memperkenalkan Mademoiselle Yulia kepada orang yang belum familiar dengan namanya? Well, to put it simple, Mademoiselle Yulia adalah seorang fashion royalty di Tokyo yang terbiasa tampil di red carpet, front row, galeri foto street style paling bergengsi di sela-sela kesibukannya membuat musik J-pop dengan influens electro yang kental serta menjadi DJ di pesta-pesta paling eksklusif di dunia fashion. Namun seiring kamu membaca artikel ini, kamu akan tahu jika she’s way more than that.

Lahir dan besar di Tokyo, wanita kelahiran 10 Agustus 1987 ini memulai karier bermusiknya dengan menjadi vokalis dan gitaris untuk sebuah band berpersonel empat orang yang ia bentuk saat dia baru masuk SMA. “It was a punk band, saya banyak mendengarkan musik Barat, terutama punk, rock, new wave, post punk dari akhir 70-an sampai awal 80-an,” kenangnya soal band pertamanya yang mengambil inspirasi dari The Clash dan Kraftwerk tersebut. Tahun berikutnya, terinspirasi dari kunjungannya ke sebuah acara DJ night di London, Yulia mulai menggelar sebuah electronic dance party underground serupa di Tokyo dengan nama Neon Spread. Just like The Misshapes party di New York City ataupun acara Kitsuné di Prancis, acara tersebut dengan cepat menjadi party paling happening sekaligus ajang seen and to be seen para It Crowds setempat. “Saat masih di band pun saya juga telah banyak mendengarkan musik electro, terutama electroclash karena genre tersebut adalah perpanjangan dari musik-musik yang saya sukai (post punk dan new wave). So it was natural for me to start to listens electro music,” ungkapnya.

            Just like a rite of passage seperti yang dialami juga oleh para club queens seperti Leigh Lezark, Sarah Jane Crawford, Solange, dan Harley Viera-Newton yang tidak puas bila hanya berdansa di dance floor, langkah berikutnya yang dilakukan Yulia adalah menguasai DJ deck dan merilis mixtape. Di tahun 2008, Yulia melakukan debutnya sebagai DJ dengan kontrak bersama EMI Music Japan untuk merilis mixtape perdananya bertajuk Neon Spread dari lagu-lagu yang ia mainkan di acara tersebut dan sampai saat ini telah memiliki tiga volume. Seiring kepopulerannya sebagai DJ di berbagai event dan party, Yulia pun mulai berkolaborasi dengan tokoh-tokoh penting lainnya di skena electro dan hip-hop Tokyo seperti Plastics, Towa Tei, Shinichi Osawa, M-Flo, dan Teriyaki Boyz, serta Krazy Baldhead dan Uffie, dua musisi elektronik asal Prancis yang pada masa itu menjadi kebanggaan Ed Banger Records. Kedekatannya dengan rapper Verbal dari grup Teriyaki Boyz dan M-Flo sebagai kolaborator kemudian berlanjut ketika ia menjadi executive producer untuk album debut Yulia sebagai penyanyi elektronik. Dirilis pada bulan September 2011, album debut yang diberi judul Mademoworld itu mengantarkan nama Yulia ke ranah mainstream dengan sebuah world wide tour bertajuk “Angee Yung Robotz” untuk mempromosikan album berisi 12 lagu tersebut.

Mendapat apresiasi positif baik dari kritikus maupun penggemar musik berkat produksi yang slick, persona Yulia yang unik, dan beat yang adiktif, album ini juga dianggap memperkenalkan genre J-pop yang lebih universal dan mudah diterima ke telinga pendengar internasional. A kind of album you can bangin on with, terlepas kamu mengerti bahasa Jepang atau tidak. Single utama di album ini berjudul “Gimme Gimme” yang disutradarai oleh graffiti artist asal Prancis, Fafi, memperlihatkan Yulia with her glorious blue hair dan girl squad-nya berpindah dari satu ruangan ke ruangan lainnya dengan visual aesthetic yang nyaris serupa seperti yang akan Madonna buat untuk video “Bitch I’m Madonna” empat tahun kemudian (Yulia lebih dulu merilis “Gimme Gimme” di tahun 2011). Selain kolaborasi dengan will.i.am dan Basement Jaxx serta membuatnya menjadi opening act untuk tur Jepang Kylie Minogue, kepopuleran Mademoworld juga menghasilkan sebuah show miliknya sendiri dengan nama yang sama di kanal musik Space Shower dan di tahun 2013 Yulia merilis album keduanya, Whatever Harajuku, dengan single “Harajuku Wander” dan musik video yang menunjukkan Yulia di habitat naturalnya di antara para fashion forward people Harajuku.

Fun and unexpected,” jawab Yulia singkat saat diminta mendeskripsikan personal style dirinya. It’s been long days sejak Gwen Stefani tergila-gila pada gaya Harajuku dan menjadikannya sebuah stereotipe klise dari giggling Japanese girls in wacky outfits, namun, di tangan Yulia sebagai the true native and role model, ia berhasil membawa street style kebanggaan Tokyo tersebut ke level selanjutnya yang lebih mature dan edgy dengan aesthetic yang terinspirasi dari pusat-pusat skena alternatif Tokyo seperti Harajuku, Koenji, dan Shimokitazawa yang merepresentasikan sense of style kota tersebut yang surreal. Tokyo’s street style is finally cool again. “I think fashion is the first passion karena saya tidak terlalu pandai mengekspresikan diri lewat kata-kata. Jadi bagi saya fashion adalah cara saya untuk mengekspresikan diri. Tapi sejak saya bergabung di band pertama saya, musik juga menjadi salah satu cara saya untuk berekspresi. Fashion dan musik, keduanya sangat berpengaruh dalam hidup saya,” tukasnya.

Dengan kepopuleran EDM yang menjadi salah satu genre paling besar di awal abad ini, whether you like it or not, DJ is the new rock star and fashion muses. Mademoiselle Yulia kebetulan termasuk salah satu DJ yang mampu memadukan style dan sound dengan sama apiknya. Diberkahi personal style eklektik dan kemampuan mix and match sesuatu yang unexpected menjadi kesatuan looks yang membuat iri fashion blogger paling berani sekalipun, Yulia mampu mengenakan pakaian paling ajaib dari runway dan membuatnya tetap wearable. Contohnya saat ia memakai gaun Chanel berwarna pastel dengan heels putih dan kaus kaki semata kaki atau memakai kimono sambil menenteng tas Gucci berdetail bunga. Dengan injeksi whimsical khas Harajuku, ia membuktikan dirinya sebagai the ultimate mix master, dengan atau tanpa turntable di sampingnya.

img_3871

Terima kasih untuk kemajuan teknologi, sense of style dirinya pun membuahkan legion of fans dari seluruh dunia, termasuk dari kalangan fashion insider seperti Jeremy Scott yang menjadikannya muse dan menjadi sahabat baiknya atau Stella McCartney yang memintanya sebagai representasi Tokyo untuk proyek “One City, One Girl” label miliknya di mana Stella McCartney herself memilih gadis-gadis paling keren untuk mewakili dan memperkenalkan kota mereka masing-masing. “Saya sejujurnya lebih aktif di malam hari karena pekerjaan sebagai DJ selalu dimulai saat larut malam, tapi saya selalu berusaha bangun sebelum jam 10 pagi. Saya memulai hari saya dengan meminum yoghurt,” jawab Yulia tentang bagaimana ia biasanya menjalani hari-harinya di Tokyo. Berkumpul dengan teman-temannya di daerah Harajuku, a little bit of shopping, lalu makan malam dan setelahnya pergi ke bar atau club adalah kegiatan favoritnya di kota kelahirannya tersebut. “Tokyo is really convenient and clean. Saya menyukai bagaimana mood kota ini berubah seiring pergantian musim. Tapi saya juga sangat suka London. Saya ingin tinggal di sana suatu hari nanti,” akunya.

            Dengan reputasi yang kian menanjak, maka tidak mengherankan jika Yulia pun bisa dibilang telah bertransisi dari local icon ke global stardom, membuatnya mendapat fans dari berbagai belahan dunia dari New York sampai Yunani dan membuka pintu sosial yang lebih lebar lagi baginya. Buktinya? Well, tampil sebagai cameo di video klip “The Baddest Female” milik CL dari 2NE1, duduk di front row Jeremy Scott di tengah Iggy Azalea dan Nicki Minaj, menjadi satu-satunya model Asia di kampanye global H&M yang bertema “H&M Loves Music”, dan mendapat sahabat baru, Rihanna.

“Saya bertemu Rihanna sekitar 3-4 tahun lalu di Paris. Saya pergi ke sebuah party bersama teman-teman saya dan ketika saya sedang berdansa seru di dance floor, tiba-tiba Rihanna melambaikan tangannya ke arah saya dan memanggil saya ke mejanya! Dia bilang, ‘I know you from Instagram and I love your style!’ Kebetulan kami berdua punya mutual friends seperti Jeremy Scott dan lain-lain, jadi dari situ dia menemukan saya di Instagram tapi sejujurnya saya sangat terkejut karena dia mengenali saya! Sejak saat itu kami pun berteman. Kalau CL, sebenarnya saya sudah kenal dia sejak sepuluh tahun lalu. Saya bertemu dengannya sebelum dia debut dengan 2NE1 karena saya berteman dengan stylist-nya.”

Setelah cameo-nya di video CL, ia pun diminta menjadi DJ untuk after party show Chanel Resort di Seoul dan berada di bawah naungan agensi model internasional IMG yang turut membantu popularitasnya di dunia fashion baik digital maupun real life. Namun, bahkan sebelum era social media pun, Yulia adalah sosok egnimatis yang dengan effortless menarik perhatian orang-orang di sekitarnya. “Lewat social media, saya memang beruntung karena bisa bertemu beberapa orang yang mungkin tidak bisa saya temui sebelumnya, tapi untungnya, di lingkungan saya berkembang, bahkan sebelum adanya media sosial pun, saya punya banyak kesempatan untuk bertemu orang-orang seperti Jeremy Scott dan tim KTZ yang mengulurkan tangan mereka bahkan sejak saya baru mulai tampil sebagai DJ,” ujarnya.

Sama halnya dengan sikapnya pada musik, rasa cintanya kepada fashion juga tak berhenti sebatas sebagai konsumen. She needs to create something. Selain masih menjadi kolumnis tetap rubrik fashion miliknya sendiri dalam setiap edisi NYLON Japan selama delapan tahun terakhir ini, Yulia pun memiliki fashion brand sendiri. Brand pertama miliknya adalah Giza, sebuah label statement accessories yang ia buat di tahun 2008. Aksesori yang ia buat untuk label ini meliputi jewelry, tas, headwear, badges, dan t-shirts yang terinspirasi dari ancient Egypt dengan sentuhan pop art yang kental dan telah berkolaborasi dengan label-label streetwear terkenal seperti Wesc untuk Fall 2010 dan Joyrich, label kelahiran Tokyo yang kini berbasis di Los Angeles, di mana ia membuat kolaborasi bertema sport-luxe yang playful untuk koleksi Spring/Summer 2015 label tersebut.

Tak pernah berhenti berkreasi atau kekurangan inspirasi, bulan November tahun lalu, ia pun meluncurkan clothing brand terbarunya yang diberi nama Growing Pains dengan koleksi yang meliputi outerwear, patterned dresses, faux fur, dan latex skirts. “Saya terinspirasi dari berbagai macam pergerakan seni, baik itu dari musik, sinema, underground culture, dan movement dari seluruh dunia. It also celebrates bit of humor and every spirit of enjoying fashion as a self-expression. Musim pertamanya terinspirasi 90’s culture dan film Doom Generation, musim keduanya terinspirasi film-film Wong Kar-wai dari awal 2000-an,” terangnya soal label tersebut.

img_3965

 Fashion dan musik faktanya adalah yin & yang tak terpisahkan dari hidup Yulia, bahkan sejak ia masih kecil. Ibunya adalah seorang kimono dresser dan ayahnya adalah seorang hairstylist, so it’s definitely in her genes. “Saya sangat berterima kasih terhadap kedua orangtua saya karena walaupun mereka sangat strict tapi mereka selalu mendukung apapun yang ingin saya kerjakan. Mereka juga menyukai fashion dan musik,” ujar kolektor vintage Moschino dan Thierry Mugler ini. Sama seperti mayoritas anak perempuan Jepang, Yulia tumbuh dengan kecintaan terhadap benda-benda kawaii yang terus berlanjut sampai sekarang. Dalam sebuah feature dirinya di situs The Coveteur, kita bisa melihat kamarnya yang tidak hanya dipenuhi koleksi designer items, sneakers, dan barang-barang fashion saja, tapi juga pernak-pernik My Little Pony, Sailor Moon, dan kawaii things lainnya yang tertata rapi. “Saya mulai mengoleksi beberapa benda sejak kecil, tidak hanya kawaii things, saya juga mengoleksi boneka Barbie dan snow globes,” ungkapnya sambil menyebut compact powder Sailor Moon sebagai salah satu item wajib yang ada di tasnya, di samping dompet Celine, iPhone dengan cigarette case yang ia buat sendiri, lipstick Chanel, dan gummy bears merek Haribo favoritnya.

Hal yang menurutnya impossible bila ia harus memilih antara fashion atau musik, Yulia pun tidak bisa pergi terlalu lama dari dunia musik. 17 Desember lalu, ia kembali ke dunia musik dengan dua single terbarunya, “GOGO” dan “THIS WEEKEND” yang merupakan rilisan terbarunya sejak Whatever Harajuku. “Saya merekam kedua lagu ini bersama seorang beat maker teman saya yang tergabung di band bernama ANIMAL FEELINGS saat saya di New York. Ini adalah pengalaman pertama saya merekam lagu di luar Jepang. ‘GOGO’ is beautiful song with slow jam sedangkan ‘THIS WEEKEND’ memiliki little disco flavor dengan beat yang danceable. Saya ingin membuat lagu yang berbeda dari yang telah saya kerjakan sebelumnya dan kembali ke akar saya, which is playing with the band,” tegasnya. Stay true to her roots, kedua single ini tidak hanya dirilis secara digital, tapi juga dalam bentuk CD dan 7 inch vinyl record sebagai reminiscence dari masa yang telah lewat. “Tentu saja pasar musik digital juga telah besar saat saya membuat mixtape pertama saya, namun waktu itu orang-orang masih banyak yang membeli musik dalam format CD, but now… Not anymore. Tapi saya masih ingin membuat bentuk fisik untuk musik saya, karena itu saya juga merilisnya dalam format vinyl. Karena seperti yang kamu tahu, vinyl secara ironis menjadi sangat populer kembali di seluruh dunia,” terangnya.

img_3956

            Kedua single tersebut adalah perkenalan dari album terbarunya yang akan berjudul YULIA dan direncanakan rilis musim dingin nanti. Untuk sekarang, ia masih mengerjakan album tersebut sambil juggling every works in her hands with ease, namun berbeda dari prasangka orang, ia sebetulnya tidak menganggap dirinya sebagai seorang multi-tasker. “Yang saya sukai dari diri saya… Saya berusaha untuk stay true to myself baik dalam pekerjaan maupun kehidupan sehari-hari. Yang saya tidak sukai, saya tidak bisa memikirkan hal-hal lain ketika saya sedang fokus terhadap suatu hal,” akunya. Sebuah fakta yang cukup membuat terkejut jika kita menghitung semua kesibukan dan profesi yang ia jalankan secara bersamaan.

Fashion dan musik mungkin telah menjadi hal yang familiar dan semudah membalik tangan baginya, namun saya pun penasaran bidang apa lagi yang ingin ia eksplor berikutnya. Selain personal style, sebetulnya yang membuat sosok Yulia menarik adalah her flawless makeup and hair style. Seperti yang sudah disebutkan, ayahnya adalah seorang hair stylist dan Yulia sendiri pun memiliki license sebagai hair stylist. “Iya, saya punya license untuk hairdressing. Karena saya sempat ingin menjadi hair stylist atau makeup artist saat masih remaja. Saya sebetulnya masih berminat melakukan proyek yang berhubungan dengan beauty, mungkin membuat beauty products? Who knows right? Haha… Tapi kalau bisa memilih, saya sebetulnya ingin menjadi pramugari!” ungkapnya gamblang. “Saya ingin pergi ke Mesir, Turki, dan Maroko! Saya telah mengunjungi cukup banyak negara di Asia, Eropa, dan Amerika, tapi saya sangat tertarik untuk mengunjungi Afrika. Sedangkan Turki berada tepat di antara Asia dan Eropa. Jadi saya pikir budaya di sana akan sangat menarik,” sambungnya. How about Indonesia then? “I really wanna go to Indonesia!” jawabnya dengan excited sambil mengungkapkan keinginannya untuk bisa bertemu dengan penggemarnya di sini. A little bird told me, hal itu mungkin akan terjadi dalam waktu dekat. Jika saat itu tiba, persiapkan dirimu untuk mencari koneksi yang bisa membuatmu diundang ke acara yang sama dengannya. Untuk sekarang, at least you know more about her already from us, and yeah, you’re welcome.

img_3959

Fotografi: Yuji Watanabe.

Stylist: Stefanie Miano.

Makeup Artist: Vichika Yorn.

Hair Stylist: Jonathan Dadour (B Agency).

 

The Morning Bender, A Report of Nikicio F/W 2013 Morning Presentation.

DSC_4530 copy

Tak pernah ada istilah terlalu pagi untuk menikmati suguhan fashion yang berkelas, Nina Nikicio membuktikannya lagi dalam morning presentation Nikicio Fall/Winter 13/14. 

For instance, mungkin di skena mode Indonesia saat ini baru Nina Nikicio seorang yang punya nyali dan loyal fans untuk menggelar fashion show di pagi hari untuk keduakalinya sejak presentasi Nikicio Mixte Spring/Summer dua tahun lalu. Dan seperti show sebelumnya itu, kali ini pun Nina mengemasnya menjadi suatu event yang membuatmu rela bangun lebih pagi di akhir pekan. Untuk show yang diadakan Sabtu 26 Juni lalu, Nina memilih Colony di area Kemang Raya sebagai venue, di mana setiap invitee akan diantar oleh para usher menaiki elevator ke lantai 6 gedung tersebut, dan begitu keluar pintu lift, mereka akan langsung melihat sebuah space kosong yang sudah dihiasi jejeran kursi putih, dan jendela-jendela lebar di setiap sisi yang membiarkan cahaya pagi menghangatkan area berwarna abu-abu tersebut. Mengingatkan seperti sebuah loft di downtown New York, and fits Nikicio’s DNA so well, I must say.

Tak berapa lama setelah saya menikmati breakfast at a jar dan orange juice dalam botol yang disediakan di setiap kursi, show pun dimulai. Seorang model Kaukasia berjalan santai dengan turtleneck abu-abu dan blazer wool berwarna sama yang dipadukan dengan pajama pants dari material Habutai (garmen sutra yang sangat ringan) dengan print foto scenery pegunungan. Print yang sama menjadi kunci utama dalam keseluruhan koleksi ini dan muncul dalam berbagai inkarnasi, mulai dari oversized jacket, celana pendek, sleeve dress, blazer, hingga bra. “It was from one of my favorite holiday in New Zealand. Probably in 2009. I remember the scenery was so beautiful it took my breath away. And I remember saying grace, just being thankful at that moment. It’s very personal really and such a humbling experience,” ungkap Nina, menjawab pertanyaan saya tentang print tersebut. Selain print pegunungan tersebut, print lain yang juga muncul adalah guratan bangau putih yang terinspirasi dari kain Cina yang pernah Nina lihat di rumah neneknya. Jelas, Nina ingin bermain dengan kenangan personalnya di koleksi terbarunya ini.

DSC_4415 copy4

DSC_4567 copy

DSC_4483 copy

Put the prints aside, koleksi F/W 13 ini tetap mengiaskan apa yang menjadi pakem label ini, which is smart cutting and minimalism beauty. Knitted sweater, moto jacket, bolero, kemeja sifon, dan maxi skirt berpadu tanpa cela dengan aksesori pendukung seperti beanie, topi snap back, slip on sandal, serta clutch dari material Nubuck yang lembut dan kuat di saat yang sama. Terselip juga beberapa muscle tank dengan tulisan “Grumpy”, “Hungry”, “Thirsty”, dan “Sleepy”, saya bertanya iseng ke Nina, “So, which one are you in the morning?” Nina yang kala itu mengenakan muscle tank hitam bertuliskan “Sleepy” menjawab sambil tertawa, “Hahaha! I like to inject humor to every collection I make. Grumpy, hungry, thirsty, and sleepy are feelings that easily relatable to anyone, it transcends gender. But then again, I basically just want to have a little fun,” tukasnya dengan tersenyum.

DSC_4867 copy

Sebagai kesimpulan, 24 looks yang disajikan dalam morning presentation ini bisa dibilang menjadi sebuah goodbye notes manis dari Nina untuk sementara waktu kepada fashion crowd Indonesia. Saat kamu membaca artikel ini, ia telah berada di Melbourne untuk melanjutkan studi Fashion & Textile Merchandising di RMIT University, sebuah hal yang menunjukkan komitmennya untuk terus membawa diri ke level selanjutnya dan tak berhenti di satu titik. “Life is all about learning anyway isn’t it?” pungkasnya. Couldn’t agree more with that.

DSC_4879 copy

 

As published in NYLON Indonesia July 2013

All photos by Sanko Yannarotama

Higher Ground, An Interview With Nina Nikicio

Nina

Tidak pernah berhenti di satu titik adalah kunci Nina Nikicio untuk selalu setingkat lebih tinggi. 

“Gue lagi mentok. Gue lagi bosan banget sama Jakarta,” tukas Nina Nikicio sambil menyesap minumannya. “Lagi bosan sama scene-nya, karena gue melihat fashion designer atau brand owner dijadikan sesuatu yang hip sekarang. Brand atau webstore popping up anywhere, tapi sedikit yang memang benar-benar berkonsep. Ada yang cuma nempel brand doang tapi beli baju di mana, itu kan nggak ada bedanya sama jualan di Mangga Dua,” cetusnya lagi dengan cuek dan lugas. Well, kalimat itu mungkin terdengar agak pedas, namun keluar dari mulut seorang desainer yang telah mencapai status cult tersendiri seperti dirinya, keluhannya yang jujur itu memang terasa benarnya.

Sekarang ini, rasanya tak ada pencinta fashion yang tidak mengenal nama Nina Nikicio. Nina dan brand Nikicio memang langsung menjadi talk of the town sejak pertama merilis koleksinya tahun 2007 lalu. Design aesthetic yang modern dan tak terikat tren dengan aura yang lekat dengan kata “edgy” dan “cool” adalah faktor utamanya. “It seems like yesterday. Dari dulu gue nggak mau tergantung sama keluarga untuk soal uang jadi pas awal bikin Nikicio itu ya pakai duit sendiri hasil kerja. Jahit sendiri. Gue ingat untuk show perdana gue tahun 2007 lalu, gue bikin hand embroidery di selimut gede banget. Semuanya gue kerjain sendiri, sampai sekarang selimut itu masih ada lho! Haha!” ungkap desainer kelahiran 1985 ini saat mengingat lagi awal kariernya.

Nina pun terkenal dengan konsistensinya dalam meluncurkan koleksi setidaknya dua kali setahun di bawah lini Mixte dan Femme. Ia juga selalu aware dengan perkembangan yang ada, Nikicio termasuk label Indonesia pertama yang mengundang para fashion blogger untuk datang ke fashion show-nya, langkah yang lantas diikuti banyak desainer lainnya. Lima tahun berlalu, namun excitement orang-orang pada label ini masih terjaga kuat. Mungkin baru Nina yang bisa membuat orang rela datang ke sebuah fashion show di hari Sabtu jam 10 pagi, suatu momen yang menjadi breakthrough tersendiri baginya. “Gue deg-degan setengah mati, jam 10 kurang 15 orang masih dikit tapi pas jam 10 teng antrean udah ramai. Itu menurut gue momen yang membuat gue berpikir ‘I made it this far’, antusiasme orang untuk dateng ke show gue ternyata segitunya.”

Penyandang gelar bachelor untuk Fashion Design dari Lasalle College of The Arts, Singapura ini juga menceritakan masa-masa ketika ia sempat bekerja sebagai fashion designer untuk label menswear di daerah Clarke Quay Singapura dengan bos orang Inggris yang sangat galak untuk hal tailoring dan fitting. Dari lecturer di Lasalle, ia juga belajar pentingnya konseptual atau cerita di balik suatu koleksi. “Setiap bikin koleksi, mereka selalu nanya ini konsep di baliknya apa? Jadi gue nggak bisa bikin koleksi asal desain aja tapi nggak tau ceritanya apa. They always ask me to do one book, tebal banget yang isinya research dan sketch.” Setiap pelajaran itulah yang akhirnya menjadi fondasi yang selalu ia terapkan dalam mendesain.

Nina yang mengaku dirinya seorang workaholic ini juga tipe yang tak ragu untuk terus belajar. Karena itu sepulangnya ke Jakarta, ia mengambil Fashion Business di Lasalle Jakarta dan dalam waktu dekat, ia berencana mengambil program bachelor jurusan Fashion Design atau Fashion Merchandising di RMIT University, Melbourne. Hal itu juga menjadi salah satu cara untuk mengatasi kebosanan yang ia rasakan saat ini. “Biar belajar lagi bagaimana cara running business-nya biar bisa lebih smooth, karena gue merasa masih kurang di situ,” ungkapnya.

Menyeimbangkan antara idealisme dan sisi komersial bagi siapapun yang berkecimpung di industri kreatif adalah hal yang gampang-gampang susah, bagi Nina sendiri dua aspek itu harus berjalan beriringan. “Sejak gue belajar fashion business, gue sadar sebagai desainer lo nggak bisa berdasarkan idealisme lo aja. Sebagai business owner, lo harus bikin gimana brand lo bisa tambah besar. Lagian idealisme gue masih bisa keluar dari print dan campaign yang gue bikin,” tandasnya.

“Gue nggak pernah bikin resolusi atau plan apapun, kecuali untuk koleksi gue ya, hehe. Gue harus punya production calendar.untuk label gue. Gue sendiri stop bikin resolusi dari tahun 2009, tadinya gue mau stop ngerokok, eh tapi sampai sekarang belum bisa, jadi ya sudahlah, daripada gue tambah stress,” jawab Nina saat ditanya apakah ia termasuk orang yang gemar mencanangkan resolusi tertentu setiap tahunnya. Jika segala prosedurnya telah selesai dengan lancar, Nina akan terbang ke Melbourne bulan Februari nanti. Lantas, bagaimana dengan kelanjutan label Nikicio sendiri? “Gue nggak tau opportunity apa yang ada di sana, tapi kalau misalnya gue harus mindahin Nikicio ke sana kenapa nggak? Kalau misalnya gue pindah bukan berarti Nikicio juga stop, tapi cuma pindah ikut gue aja,” jawab Nina dengan tersenyum. Well, kalau benar seperti itu, mungkin untuk sementara kita akan kehilangan sosok darling designer ini di Jakarta, namun jika next endeavor ini bisa mengantarkannya ke level yang lebih dari yang telah ia jajaki sekarang, why not?

As published in NYLON Indonesia January 2013

Photo by Andre Wiredja

Style Study: Moo Piyasombatkul

Moo

Hello Moo, how are you? Would you mind to tell us about yourself and what are you doing?

Hello! Technically I’m a jewellery designer as I did BA Jewellery Design at Central Saint Martins in London.

When did you first know you wanted to design eyewear?

I did an eyewear collection as my graduation project… and that was my starting point of my eyewear series. Although I didn’t plan to sell my collection nor starting as a brand. Mrs. B, a founder of Browns (in London) gave me an amazing opportunity to sell my graduate collection at the shop, which was such an amazing exposure. I can’t thank Browns enough.

Can you tell us about your training?

During my 3 years at Central Saint Martins, I was trained as a maker, a designer, and a thinker. All of my tutors, technicians and classmates gave me the best 3 years of my life. It was a turning point for me. I had time and supports from these people, guiding me to look, analyse and evaluate. I open up more to possibilities. A piece of jewellery doesn’t have to be made from precious metal or be worn as earring nor necklaces. Jewellery can be anything that relates to body. It’s a body adornment. It can be made from any kind of materials, as long as it helps translating the concept of the work. So this is gives me no limit to what I can do.

Day Dream

Where did you grow up and how does it influence your work in any way?

I grew up in 2 cultures; Thai and British. My parents sent me studying in UK since I was 12, but I come back home (Bangkok) every holiday. Traveling has been a big part since, and it became my influence because I got to travel to other cities in Asia, Europe and America. I got to see varieties of diversity, people and cultures. Then I began to know what I like and I then tend to go back to those places or doing more research on them. Traveling always involves hotels and restaurants (I love eating 🙂 ), so I got lots of inspirations from interiors, furnitures and the atmosphere. This is my initial  theme for most of my works.

Your eyewear already worn by Lady Gaga and Fan Bing Bing, how do you feel about it and personally, who do you design for?

It’s beyond amazing because they are both well dressed ladies whose styles I love. They picked my work themselves, which I even felt more special and it really motivates me to keep producing greater designs.

How would you describe your aesthetic?

My work and the way I dress are similar; proportionally balanced. I don’t overload things on myself or on my work.

Desire

If you can collaborate with any person in the world, who will you choose and why?

Karl Lagerfeld for CHANEL or Alber Elbaz for LANVIN. I love these labels and their clothes are very well cut. It’s a classic with a twist, similar to the way I work. I’m a big fan.

Tell us a little bit about your latest collection, what’s the main inspiration for it?

I tend to work in series. Developing from one to another because interiors and food are still my main influences. So let’s wait and see what’s next!

What is your personal favorite from the collection and why?

I tend to wear a lot of “desire” and ‘bubbly blue” styles from both of my collection because they go pretty well with most of my outfits. However Baroque Eyes collection is my most proudly present because it’s my first collection and it’s what made people recognise my brand. So it has become a classic collection which I’m still selling.

Bubbly

Do you think that you will always make eyewear? 

We’ll see…

For now, your eyewear is sold exclusively in Browns, OC, and HP France, got plans to sold it elsewhere?

I started selling in Hong Kong, Middle East and Romania and other main cities, but of course I want to sell my brand globally. Let’s see where next!

What do you hope for the future? 

Doing my best today and hopefully greater things to offer. More MOO ^oo^

MOO Eyewear Facebook