Mixtape: Ffion Williams

 

As a popular destination for international musicians to hold concert when they hit around Asia and the burgeoning local music scene, it’s kind of no wonder that Singaporean artists getting more and more recognition. One of the latest names to catch my attention is Ffion, a 20 years old Welsh singer-songwriter who has been live and launch her musical career in the Straits. Mixing her soulful voice with downtempo electronic and R&B flair, she debuted with single called “With U” (produced by GROSSE) and “Over”. With the upcoming EP set to be released, recently she’s back with latest single “I Miss U” which sounds quirky and melancholic at the same time, just like the songstress herself. Here, Ffion give us introduction about herself and her 10 favorite songs. (Photography by Amanda Lim)

 Ffion1 (Credit Amanda Lim)

Hi Ffion, please tell me a little about yourself and your music.

Heya! I’m a 20-year-old singer that loves to make music that is spiked with electronic pop and modern R&B music.

First of all, I’m a sucker for pretty names and I really love your name! I read on web it means Foxglove and it is on top 15 of popular names in Wales, so what do you feel about it?

Aww thank you!! Yeah it’s a really popular name in Wales, I think I had 5 other girls in my kindergarten class with the same name. But I still get people ask me if Ffion is really my name or something I made up, people also tend to misspell it or pronounce it weird ways but it’s all good!

When did you first discover music and what really prompted you to make your own music?

My love for music started when I was around eleven years old after watching Phantom of the Opera for the first time. After watching it I was so set on going into Musical Theatre… Until I tried it and figured I wasn’t into the acting bit of it. But my teachers and friends have always been super supportive when it came to music!

Do you come from creative/musical family? Where did you grew up and what kind of records you listen to back then?

Weirdly enough, I come from a family of doctors, so I’m kinda like the black sheep of the family. I moved to Singapore when I was 3 and moved to Cambridge for 6 months when I was 5. I remember really enjoying the music that was out at the time in England, like Steps and S Club 7 also Britney of course!

Who are the early influences of your work?

I’d have to say Amy Winehouse and then Adele. When I heard James Blake for the first time, that’s when I knew I wanted to get into Electronic Music and I guess that slowly fused with R&B to create what we have today.

Tell us about your latest single, “I Miss U”, what’s the story behind it?

It’s basically a second part to my previous single “Over”, it was written a year after the breakup. I felt like this guy still had so much control over my emotions and my mind was constantly just drifting back to him. So by writing this song, I felt like I got a lot of closure and was able to move on.

Where do you tend to do most of your song writing?

I normally just hold it all in until I get into the studio, I love writing a song that is super in the moment, it feels more authentic that way.

How do you get the creative juice flowing if you’re feeling stuck?

I think travelling really helps or talking to other people about it, that tends to get my mind running!

What do you love the most about Singapore and where are your favourite places?

I love the dramatic rain/thunderstorms we get here and I would have to say my bed is my favourite place in Singapore. (hehe just kidding). But on a more serious note, there’s this coffee shop near my place and they sell the most bomb butter chicken set!

Recently, Singaporean acts getting more and more exposure, do you have favourite Singaporean musicians you would like to collab with?

I think it would be really cool to do a collaboration with a band like Disco Hue or The Summer State, I think it’s important to get out of your comfort zone, so stepping out of a genre that I’m comfortable with sounds like a fun challenge. I would love to collaborate with VVYND from Indonesia as well, his music is sick.

What does the rest of the year have in store for you?

I definitely wanna finish my degree and move on to writing more music. Also releasing my EP and possibly playing some shows overseas!

Last, please pick 10 of your favourite songs along with short explanations for each of them.

 

Bruno Mars – “Easily”

His music is like the perfect music for commuting and staring out of windows.

James Blake – “I Need A Forest Fire”

I’ve been obsessed with this guy since I was 15/16 and hearing how his music has evolved over the years has definitely shaped my thought process when it comes to making music.

Rihanna – “Bitch Better Have My Money”

This is the ultimate pump up song. I like to play this when I’m getting ready in the morning and I know there is something important to be done that day.

Tom Misch – “Watch Me Dance”

This artist is a new discovery for me; I’m super into his vibe and would love to make music like this sometime!

Lighthouse Family – “High”

This song makes me super nostalgic, just major #tb vibes in general.

The 1975 – “Somebody Else”

I was never really into the 1975 but after hearing this I’ve totally catching up on their music. Great songwriting.

Raye – “Shhh”

Another really great pump up song, I love how different this song is yet still so relevant. Definitely an artist to lookout for!

Justin Bieber – “Change Me”

Who can resist the Biebs? Not me that’s for sure 😛

Lapsley – “Hurt Me”

This song for me is the perfect song for when I’m feeling kinda angsty.

Ady Suleiman – “Need Somebody To Love”

This guy has the sickest vocal chops and songwriting skills plus his style is super unique. All his songs hit the mark and I usually have his music on repeat especially in the summer.

 

Advertisements

On Stage: Neon Lights Singapore 2016

Dipenuhi deretan headliners memukau dari berbagai genre, Neon Lights 2016 berhasil memancing 15 ribu penonton untuk berbesar hati menerjang hujan badai dan genangan lumpur di Fort Canning Park, Singapura.

Saat menulis artikel ini, sepatu saya belum sepenuhnya bersih dari sisa-sisa lumpur pada festival musik dan seni yang berlangsung 26-27 November 2016 tersebut. Yup, hujan badai yang turun sejak siang hari di hari pertama membuat area perbukitan Fort Canning menjadi lautan lumpur. Untungnya, ribuan penonton tampaknya tidak mempermasalahkan hal itu and still having fun dengan mengenakan poncho ataupun bertelanjang kaki dan mandi hujan, after all that’s the spirit of outdoor music festival! Dibandingkan Laneway, Neon Lights sendiri adalah festival yang masih terbilang baru. Namun, meskipun baru menginjak tahun kedua, Neon Lights tampak siap menjadi sebuah annual event yang wajib dikunjungi tak hanya berkat lineup yang keren, tapi juga penekanan pada kata “festival” itu sendiri. Selain aksi musisi regional dan internasional, kita juga bisa melihat berbagai aktivasi seru seperti performance art, spoken word poetry, graffiti painting, light installations, dance showcases, hingga teater musikal yang bercerita tentang sejarah skena punk setempat. With the all good memories, I’ll tell you what really happened.

 

Day 1 – 26 November

Foals
Foals

Hujan deras yang mengguyur Singapura dari siang membuat saya baru bisa tiba di Fort Canning sekitar jam 5 sore dan terpaksa melewatkan penampilan Chairlift dan Lucy Rose. Tanpa buang waktu, saya langsung merapat ke Fort Gate Stage untuk menyaksikan Shura yang hampir merampungkan setengah set-nya. Membawakan electronic jams seperti “Touch” dan “Indecision” yang groovy, penyanyi Inggris tersebut menjadi pembuka yang manis bagi Neon Lights pertama saya. Selesai Shura, saya menyempatkan waktu untuk mengenal medan Fort Canning terlebih dahulu. Dibagi menjadi dua stage utama dan empat stage kecil yang letaknya lumayan berjauhan, kita harus pintar-pintar mengatur waktu untuk mengejar artis yang mau kita lihat. Sembari menunggu jadwal Foals tampil di Fort Green Stage, saya masih sempat melihat Gentle Bones membawakan dua lagu terakhir. Menjadi musisi Singapura yang tampil di jam dan stage utama, kualitas singer-songwriter berusia 22 tahun tersebut memang tidak kalah dengan para musisi internasional. Mendapat posisi lumayan depan dan dekat speaker saat giliran Foals tampil, saya bisa menikmati dengan maksimal deretan hits yang dibawakan oleh kuintet asal Oxford ini. Tampil dengan energi eksplosif, vokalis Yannis Philippakis sempat berkata jika festival ini akan menjadi penampilan terakhir mereka sebelum ke studio untuk merampungkan materi-materi baru. In the mean time, Foals pun memanjakan penggemar mereka dengan lagu-lagu andalan seperti “Spanish Sahara”, “Cassius”, serta “Inhaler” yang memancing beberapa orang untuk moshing.

Crystal Castles
Crystal Castles

Bergegas kembali ke Fort Gate untuk bisa berdiri paling depan di set Crystal Castles, produser Inggris Aaron Jerome yang lebih dikenal dengan nama SBTRKT belum menuntaskan DJ set-nya yang meliputi garage, UK bass, hip-hop, hingga remix “Midnight Request Line” milik Skream. Sambil menunggu kru menyiapkan panggung, terdengar juga racikan elektronik eklektik milik Gold Panda dari tenda di belakang Fort Gate Stage. Sempat bimbang untuk melihat sejenak Gold Panda, lampu stage padam yang artinya Crystal Castles sudah siap tampil. Songwriter/producer Ethan Kath naik ke panggung diiringi lampu strobe yang menghipnotis dan mulai memainkan synth-nya sebelum disusul oleh vokalis Edith Frances. Dengan rambut pink dan vokalnya yang setengah berteriak, Edith tampil seperti orang kesetanan yang tak lelah menarik atensi penonton dengan berbagai cara. Mulai dari naik ke speaker hingga berguling di lumpur, more reason to be hyped up! Repertoire dari album pertama hingga album terbaru mereka Amnesty (I) pun disajikan dengan sangat intens. It’s definitely a highlight for the first day!

Selesai digempur habis-habisan oleh Crystal Castles yang menutup Fort Gate Stage, masih ada penampilan Neon Indian di Fort Green Stage, namun sebelum ke sana, saya tidak bisa menahan diri untuk mengunjungi Silent Disco yang berada di area Easy Street samping Fort Gate. I always love Silent Disco! Bayangkan sekumpulan orang memakai headset yang terdiri dari tiga channel (biru, merah, hijau) di mana ada tiga orang DJ di DJ deck yang mengisi 3 channel tersebut dengan playlist masing-masing yang sangat bertolak belakang. Saat kamu sedang asik mendengarkan Chainsmokers, bisa saja orang di sebelahmu sedang menyanyikan keras-keras lagu Nirvana atau sedang heboh berjoget reggae, it was fun and crazy! Saking serunya, saya tidak sadar telah berada di Silent Disco selama lebih dari setengah jam sebelum akhirnya beranjak ke Fort Green Stage untuk mengintip aksi Alan Palomo dan rekannya di Neon Indian. Sayangnya, penampilan mereka diganggu beberapa kendala teknis dan gerimis yang kembali turun membuat sebagian penonton beranjak pulang. Hal itu tak membuat Neon Indian kecil hati dan tetap maksimal membawakan singles juara seperti “The Glitzy Hive”, “Should Have Taken Acid with You”, dan ditutup oleh “Polish Girl”.

Day 2 – 27 November

The Tallest Man on Earth
The Tallest Man on Earth

Hari kedua Neon Lights masih dibayangi awan mendung dan udara lembap, namun untungnya tidak turun hujan deras seperti hari sebelumnya. But still, lapangan rumput Fort Canning masih berupa lautan lumpur yang cukup dalam dan licin. Sialnya sepatu yang saya pakai di hari sebelumnya masih basah dan saya pun terpaksa memakai sandal hotel, which is obviously bad decision karena tak butuh waktu lama sebelum sandal itu copot terbenam lumpur. Melihat orang-orang sekitar cuek bertelanjang kaki, saya pun nyeker sambil membayangkan ini semua adalah mud spa. Anyway, artis yang pertama saya lihat di hari kedua adalah The Tallest Man on Earth yang merupakan solo project dari singer-songwriter asal Swedia, Kristian Matsson. Ternyata beliau baru saja cerai dari istrinya dan masih galau, sehingga lagu-lagu ballad yang dibawakan dengan gitar akustiknya pun membuat suasana di Fort Gate Stage makin terasa syahdu dan intim.

Blood Orange
Blood Orange

Selesai bergalau ria, saya menuju Fort Green Stage untuk menunggu giliran Blood Orange. Proyek musik R&B electronic yang digawangi oleh Dev Hynes ini memang menjadi salah satu incaran utama saya dan saya pun rela menunggu di depan stage. Hasilnya tentu tidak mengecewakan. Membuka penampilannya dengan single “Augustine” dari album Freetown Sound, Dev adalah seorang performer ulung serba bisa yang membuat kita tak bisa berhenti kagum. Mulai dari menyanyi, mencabik gitar, memainkan synth, hingga menari sepanjang stage dengan latar gedung-gedung New York City semuanya dilakukan dengan sangat atraktif. It’s all a grand tribute to 80’s NYC! Disokong oleh band pendukung dan backing vocal yang sama kerennya, penampilan selama 45 menit dari Blood Orange terasa berlalu begitu cepat dan membuat hampir semua penonton bertahan dan meminta encore. Blood Orange’s solo show in the near future, dear promoters?

Jose Gonzalez
Jose Gonzalez

Setelah Blood Orange adalah giliran penyanyi kebanggaan Malaysia, Yuna, yang akan tampil di Fort Green Stage. Yang sayangnya bentrok dengan jadwal José González di Fort Gate Stage. Dengan pertimbangan saya akan menyaksikan Yuna di Jakarta seminggu setelahnya, saya pun memutuskan untuk menunggu Jose Gonzalez saja. Persiapan yang cukup lama membuat saya sempat mengintip beberapa stage kecil yang diisi oleh performance yang seru, dari mulai ensemble musik tradisional Melayu hingga poetry reading. Ketika akhirnya José González naik panggung, the feel is so surreal. I mean, hanya memakai kaus oblong, berjenggot tebal, dan memeluk gitar Alhambra favoritnya, pria berusia 38 tahun ini terlihat seperti sosok kultus yang sedang menyampaikan kotbah dengan suara husky dan lirik-lirik syahdu bagi para jemaatnya. Alam raya pun seperti bersekongkol. Semilir angin yang sejuk, bintang yang malu-malu di balik awan, dan penonton yang tenggelam dalam khidmat (beberapa bahkan terlihat menangis) membuat penampilan José González sebagai pengalaman yang magis dan membangun mood yang tepat untuk penampilan selanjutnya, Sigur Rόs.

Sigur Ros
Sigur Ros

            Datang jauh-jauh dari Islandia, band post-rock legendaris ini telah memukau pendengar musik dari berbagai generasi berkat musik mereka yang surgawi. Band yang kini terdiri dari Jόnsi, Goggi, dan Orri ini menyapa penggemar lama mereka dengan beberapa lagu dari album-album terdahulu seperti “Starálfur” dan “Popplagið” sebelum membawakan materi dari album ketujuh, Kveikur. Diperkuat oleh sajian visual dan lighting yang turut membangun atmosfer, segala elemen khas dari Sigur Rόs yang meliputi vokal falsetto Jόnsi, classical dan minimalist aransemen yang dipadu oleh wall-of-sounds post rock yang eksplosif membuat seluruh crowd di Fort Canning seperti tersihir dan hanya bisa terpana. Bagaimanapun, menyaksikan Sigur Rόs secara live adalah sensasi sounds & visual yang sangat memorable. Melihat penonton yang berangsur pulang dengan senyuman puas meski kaki tenggelam dalam lumpur, Neon Lights 2016 pun ditutup with high notes!

 Foto oleh: Andandika Surasetja.

All Time High, An Interview With The Sam Willows

Dikenal berkat racikan musik dan vokal penuh harmoni dengan lirik yang menggugah, kuartet indie pop The Sam Willows berhasil mengharumkan music scene di Singapura dan kini bersiap memperkenalkannya ke seluruh dunia.

Terbentuk di bulan Mei 2012, The Sam Willows yang terdiri dari kakak beradik Benjamin (vokal, rhythm guitar) dan Narelle Kheng (vokal, bass) beserta dua sahabat mereka Sandra Riley Tang (vokal, keyboard, perkusi), dan Jonathan Chua (vokal, lead guitar) adalah salah satu band millennial yang meraih kepopuleran berkat profil YouTube mereka dengan 89 ribu subscriber dan total views lebih dari 8 juta. Disebut sebagai salah satu band Singapura paling bersinar saat ini dengan berbagai penghargaan dan nominasi yang diterima, mereka pun telah go international dengan tampil di berbagai acara keren seperti South by Southwest di Texas, Canadian Music Week, Korea Selatan, dan Australia, bahkan sebelum merilis debut album mereka yang bertajuk Take Heart yang dirilis tahun lalu oleh Sony Music Singapore. Berisi 9 lagu dan digarap bersama produser international terkenal seperti Harry Sommerdahl dan Steve Lillywhite, lewat album debut yang telah dinantikan ini, mereka bertekad meraih pendengar lebih luas, salah satunya adalah Indonesia.

“The food!” jawab Narelle dengan cepat saat ditanya hal favoritnya tentang Indonesia. “Favorit saya adalah ketika kami makan makanan Sunda di Bandung dengan semua gorengan usus dan paru, it’s so good,” lanjut gadis cantik tersebut yang langsung ditanggapi sang kakak Ben, “And martabak! With cheese and chocolate!” dengan tak kalah semangat saat kami bertemu di sebuah hotel bilangan Jakarta Pusat. Telah melewati satu minggu di Jakarta dan Bandung demi mempromosikan Take Heart yang kini juga dirilis oleh Sony Music Indonesia dengan schedule yang sangat padat, tak ada raut kelelahan di wajah mereka even di hari terakhir sebelum kembali ke Singapura. Dengan antusias dan penuh keramahan, The Sam Willows duduk bersama saya untuk mengobrol just like an old friends.

 

the-sam-willows-for-love-1

Jonathan Chua, Narelle Kheng, Sandra Riley Tang, Benjamin Kheng.

First thing first, dari mana nama The Sam Willows berasal?

Sandra: “Kalau mendengar nama Sam Willows, kamu mungkin akan bingung apakah ini nama seseorang atau satu band kan? Basically kami ingin punya semacam alter ego untuk merepresentasikan kami berempat sebagai satu orang, and the name is cool.”

Jon: “Lucunya, saat tampil di Kanada, kami sempat bertemu seseorang bernama Sam Willows yang juga mengaku sebagai penggemar kami. He is Caucasian male with red hair and a bit pudgy.”

Apa yang menjadi influens bermusik kalian untuk band ini?

Narelle: “Sebagai band, kami selalu berkembang. I mean, semakin dewasa, semakin banyak musik yang kami dengarkan. Untuk sekarang kami look up ke band seperti Little Mix karena mereka terdiri dari strong vocalists dan di saat yang sama kami juga terobsesi dengan The Chainsmokers. Namun, kalau dilihat dari akar musik kami, we’re actually very bluesy kinda band. Jon is super bluesy.”

Kalian telah tampil ke berbagai tempat, apa rasanya bagi kalian?

Jon: “Selalu ada kenikmatan tersendiri saat bisa travelling ke negara lain, karena kita tampil di audiens yang berbeda, we don’t know what to expect dan rasanya berbeda saat orang di negara lain bisa mengapresiasi musikmu.”

Ben: “Kami jadi bisa bertemu banyak fans yang tidak kami tahu sebelumnya, seperti di sini kemarin Sony Music menggelar meet and greet dan orang-orang datang, it’s cool, semua orang sangat ramah dan mereka ikut menyanyikan lagu kami dengan baik.”

Apakah kalian masih nervous saat tampil di tempat baru?

Sandra: “Iya, terkadang. Bagi saya pribadi, saya tidak pernah terlalu nervous sampai akhirnya kami tampil di show kami sendiri di Singapura sebulan lalu. Kami tampil di depan tiga ribu orang dan awalnya kami cemas apakah kami bisa memenuhi venue tersebut, but we did. Kami latihan selama dua bulan untuk satu hari itu dan sesudahnya kami tidur selama dua hari karena kami sangat lelah, but it’s so fun! Kami ingin bisa mengadakannya lagi di tempat-tempat lain, termasuk Indonesia.”

Dengan semua pencapaian yang kalian raih, apa yang menjadi momen paling berkesan bagi kalian?

Ben: “Bisa menggelar show kami sendiri adalah sebuah huge milestone bagi kami. Namu, bisa travelling ke Jakarta selama satu minggu juga sangat seru bagi saya karena kami tidak pernah membayangkan bisa berkarier sebagai musisi. Di Singapura, kamu diharapkan menjadi dokter, pengacara atau kerja kantor 9 to 5, so the fact kami bisa berpergian untuk bermain musik adalah sebuah big blessing.”

Narelle:Music scene di Singapura sedang berkembang cepat. Beberapa tahun ini banyak musisi lokal yang merilis album dan mendapat support, karena kami tahu bagaimana sulitnya menjadi musisi di Singapura yang sebelumnya tidak terlalu dianggap. Contohnya di Indonesia kalian sangat bangga dengan musisi lokal kalian, tapi di Singapura, sebelumnya musisi tidak dianggap sebagai proper job, jadi saat belakangan ini orang mulai datang dan mendukung adalah sesuatu yang luar biasa.”

Dengan adanya empat kepala dan ego yang berbeda, bagaimana proses berkarya kalian?

Narelle: “Terkadang kita punya lagu yang mengalir dengan sendirinya dan semua orang langsung setuju, tapi ada juga lagu yang harus melewati proses perdebatan. Its different song, different process. Tapi pada akhirnya kami hanya merilis lagu yang kami berempat suka.”

Bagaimana rasanya bekerja di bawah major label bagi kalian?

Jon:Okay, saya merasa memang ada stigma soal major label di seluruh dunia, tapi berdasarkan pengalaman kami, Sony Music sudah seperti keluarga. Entah itu Sony Music di Singapura, Malaysia, atau Indonesia, semua orang sangat ramah dan bekerja keras untuk membantu kami dan itu hal yang kami syukuri. Jadi menurut saya hal itu tergantung bagaimana hubunganmu dengan label. Kami bersyukur mendapat label yang peduli dan mendukung kami jadi kami juga terpacu untuk lebih baik.”

Ben: “Saya pikir sebagai musisi, terkadang kamu bisa menjadi selfish dan kehilangan arah tentang tujuan yang ingin kamu capai. Dan jika tujuan kamu adalah musikmu bisa didengarkan banyak orang, kamu harus mempercayai labelmu and have some conversation.”

Bicara tentang album debut Take Heart, apa yang menjadi tema utamanya?

Ben: “Ini adalah album pop tapi kami percaya the power of love. Tidak hanya romantic love ke pasangan, tapi cinta yang bisa mengubah dunia. Kalau kamu lihat berita yang ada sekarang, banyak hal mengerikan yang terjadi di dunia saat ini dan kami pikir salah satu solusinya adalah menunjukkan rasa cinta ke orang lain. Not a selfish love, but the same love that across the culture. Kita tidak bicara dalam bahasa yang sama, tapi kita sama-sama mencintai musik and love people, dan saya rasa kalau kita bisa menunjukkannya, dunia bisa lebih baik. So there’s a lot of kind of love di album ini.

Bagaimana untuk single “All Time High” yang kalian rilis untuk Indonesia?

Narelle: “’All Time High’ bercerita tentang relationship. Kami ingin bercerita soal key moments of relationship di mana mungkin salah satunya saat kamu bertengkar hebat dengan pasanganmu tapi hal itu karena kamu sangat peduli satu sama lain. The extreme level of loving someone, and that person is your all time high.”

 

Menyinggung soal extreme level, apa hal tergila yang pernah kalian dapat di socmed kalian?

Ben: “Orang-orang yang komen di socmed saya baik-baik saja, tapi Jon punya beberapa fans yang lumayan aneh, haha!”

Narelle: “Banyak yang bilang ke Jon: ‘I want to be your microphone’.”

Sandra: “Dan banyak hal lain yang sebaiknya tidak kita ucapkan di sini, haha!”

Jon: “Ya, saya pernah mendapat married proposal di Instagram.”

Sandra:No, no, no, it wasn’t just a proposal. Itu adalah akun Instagram yang khusus didedikasikan untuk pernikahan mereka.”

Jon:Yeah, bahkan saya sendiri tidak tahu jika saya telah menikah? Haha!”

Apa satu hal yang semua personel setujui dengan cepat?

Sandra: “Makan. Kalau kami bilang ‘let’s eat!’ semua pasti setuju, haha!”

Narelle:Yeah food is something that unites us.”

Jon: “Dan mereka selalu mempercayai saya untuk memesan makanan, karena terkadang terlalu lama untuk memesan satu per satu, biasanya saya yang memilih menu.”

Narelle:One thing we could agree on is Jon. Jon knows.”

Ben: “Dan satu hal lagi yang kami setuju: Sandra is always being late for anything.”

Sandra: “Terkadang saya datang duluan tapi ada saja kejadian yang membuat saya terlambat entah kenapa.”

Bahkan di Singapura sekalipun?

Ben:  “In whole universe! It’s global deal, she has to be late, haha!”

Apa rencana kalian setelah kembali ke Singapura?

Narelle: “Setelah ini kami akan terbang ke Malaysia untuk tampil bersama CHVRCHES, kemudian bersiap ke San Francisco, Los Angeles, dan Montreal untuk tampil di beberapa show. Minggu lalu kami mampir ke Sydney untuk mengerjakan sebuah lagu untuk album kami berikutnya yang akan dirilis tahun depan.”

180-behind-the-lenses-of-the-sam-willows-for-love-mv-te0ex

On The Records: Gentle Bones

Di umur yang baru menginjak 22 tahun, singer-songwriter Joel Tan yang bermusik dengan nama alias Gentle Bones telah meraih banyak pencapaian yang mengundang decak kagum, terutama dari negara asalnya, Singapura. Pertama kali muncul di usia 16 tahun dengan mengunggah lagu cover di kanal YouTube miliknya, Joel dengan cepat menarik perhatian publik dan tampil di berbagai festival musik besar di Singapura, termasuk SEA Games 2014, tahun yang sama ketika ia merilis self-titled debut EP dengan single balada akustik seperti “Until We Die”, “Save Me”, dan “Elusive” yang merajai iTunes chart dan membuatnya menjadi artis lokal pertama yang dikontrak oleh Universal Music Singapura.

Seiring kepopuleran yang terus melambung, tawaran tampil di luar Singapura pun terus berdatangan, termasuk dari Indonesia pada bulan September lalu . Sayangnya, pengalamannya tampil di Indonesia yang menjadi tur luar negeri pertamanya membuahkan pengalaman yang tidak menyenangkan. Bersama dengan singer-songwriter asal Amerika Kina Grannis, 12 musisi dan kru lainnya, Joel tersangkut masalah dengan pihak Imigrasi Indonesia karena kesalahan pihak promotor yang gagal mendapatkan izin tampil. Paspor mereka ditahan dan mereka tidak boleh meninggalkan Jakarta selama 99 hari, membuatnya terpaksa membatalkan konser regional di Hong Kong, Kuala Lumpur, Manila, dan melewatkan satu semester kuliahnya di sekolah bisnis Nanyang Technological University. “It definitely did not leave a sour note and I’d love to come back again!” akunya tentang pengalaman buruk itu.

            Walaupun kejadian itu bisa dibilang menghambat kariernya yang tengah melaju kencang, namun sekembalinya ke Singapura, he is even stronger than before. Dia merilis album mini kedua dengan judul Geniuses and Thieves yang disusul oleh konser solo perdananya selama dua malam di Esplanade Concert Hall pada tanggal 10 & 11 Juni lalu. Tiket sebanyak 1.500 untuk hari pertama show habis terjual dalam waktu kurang 10 hari. Menambahkan influens musik electronic dan R&B yang lebih kental, album dengan single “Run Tell Daddy” dan “Geniuses and Thieves” tersebut menjadikannya artis Singapura pertama yang memenangkan Super Nova Award di Hong Kong Asian-Pop Music Festival tahun ini dan membuat namanya masuk dalam daftar 30 orang di bawah usia 30 tahun yang paling berpengaruh di bidang entertainment and sport Asia versi majalah Forbes. Stay humble and true to his roots, Joel pun membisikkan perasaannya atas segala hal yang terjadi setahun terakhir ini: “Saya tidak akan mengubah apapun dan bersyukur atas semua kejadian baik maupun buruk yang telah terjadi karena berkat semua pengalaman itu lah saya bisa ada di titik ini sekarang.” Now, that’s the spirit.

gentle-bones-2

How It Started

“Saya berumur 16 tahun ketika pertama kali belajar memainkan gitar akustik dan mengumpulkan keberanian untuk bernyanyi. Ketika saya mulai sering melakukan live performance, saya menyadari jika saya ingin memainkan materi buatan saya sendiri dibanding menyanyikan lagu cover. That’s when my love for song-writing began.”

Behind The Name

“Saat menulis lagu pertama saya, saya langsung ingin mengunggahnya ketika selesai. Karena nama asli saya cukup pasaran di Singapura, saya ingin nama alias yang terdengar stand out. Saya memilih nama Gentle Bones ketika berumur 17 tahun dan menempel sampai sekarang.”

Influences

“Ed Sheeran membuat saya jatuh cinta pada seni menulis lagu dan membangun fondasi awal bagi album pertama saya. Saya selalu menyukai musik R&B dan tumbuh besar mendengarkan Michael Jackson dan Backstreet Boys. Semakin dewasa saya jatuh cinta pada hip-hop dan alternative R&B dan memutuskan untuk mengambil risiko dengan bereksperimen di ranah electronic yang terdengar berbeda dari album debut saya. Akar dari semua ini adalah pikiran saya jika menulis lagu sebetulnya bisa dilakukan tanpa terikat genre walapun banyak yang menganggap genre sebagai identitas. Hal itu yang juga mempengaruhi judul album terbaru saya.”

Record Collection

“Saya mengoleksi banyak album ketika berumur 8-14 tahun. Band seperti Good Charlotte sangat mempengaruhi saya dalam memandang musik dan mengajari saya serunya memadukan banyak genre. Ketika masih kecil, saya adalah penggemar boyband 90-an dan terobsesi pada Michael Jackson.”

Listen This

EP Geniuses and Thieves saya kerjakan selama hampir satu setengah tahun. Saya lebih percaya pada kualitas dibanding kuantitas dan menghabiskan bulan demi bulan menulis dan memilih 5 lagu terbaik yang akan dimasukkan ke album ini. Saya ingin Gentle Bones bisa bebas dari belenggu genre dan klasifikasi dan lebih bebas menulis lagu-lagu menyenangkan untuk dinikmati orang. ‘Run Tell Daddy’ adalah lagu tentang hambatan yang saya hadapi dalam perjalanan musikal saya dan saya ingin EP kedua ini menggambarkan strong return saya ke dunia musik.”

Best Gig

Solo show at Esplanade was incredibly surreal. Konser dua malam itu adalah validasi dari semua usaha yang telah saya curahkan di Gentle Bones dan mendengar penonton ikut menyanyikan lagu-lagu yang awalnya hanya terdengar di kamar tidur saya adalah absolute blessing.”

Favorite Past Time

“Saya terobsesi dengan segala bentuk media dan menghabiskan waktu untuk memikirkan konsep video musik saya, designing collateral for my music and songwriting and directing for others.”

Sweet Dreams

“Saya berharap bisa tampil di banyak show penting di segala penjuru dunia. Di saat yang sama saya ingin melakukan semuanya one step at a time.”

Hometown Glory

“Skena musik di Singapura sangat eklektik dan tumbuh dengan pesat, and it’s up to the rest of the region to catch on! Disco Hue, Sam Rui, Linying, Forests adalah musisi-musisi lokal favorit saya sekarang ini, do check ‘em out!”

Anticipation

“Saya sendiri belum terlalu yakin apa yang akan saya lakukan selanjutnya! Saya sangat bersyukur atas apa yang telah terjadi dan yang ingin terus saya lakukan adalah berusaha agar musik saya bisa mencapai pendengar sebanyak mungkin.”

gentle-bones-3

http://gentlebones.com/

The Hills Have Eyes, A Trip To Haw Par Villa

Bagi mayoritas orang, Haw Par Villa mungkin telah menjadi bagian dari sejarah yang nyaris terlupakan di Singapura yang kian modern. Namun, jika kamu bosan dengan mainstream tourist spot yang itu-itu saja, this abandoned theme park bisa menjadi pilihan destinasi offbeat yang tidak biasa. After all, a little thrill won’t hurt, right? 

Processed with VSCO with hb2 preset

I always love abandoned space. Ada semacam rasa sentimental yang aneh dan surreal dari tempat yang dulunya ramai penuh orang, namun seiring waktu dan berbagai sebab akhirnya terlupakan. Tempat-tempat yang seakan terjebak di masa lalu, tidak tersentuh waktu dan kehidupan di sekitar mereka. A place frozen in time, I would call it. Haw Par Villa adalah salah satu dari tempat tersebut. Terletak di sebuah bukit di Pasir Panjang Road, Haw Par Villa adalah sebuah theme park bertema mitologi dan folklore Tiongkok yang berisi 1000 lebih patung dan 150 diorama raksasa di dalamnya. Theme park yang dibangun di tahun 1937 ini pada masanya adalah sebuah tujuan wisata yang cukup populer bagi warga Singapura. Namun, karena beberapa faktor, taman wisata itu kemudian semakin ditinggalkan dan nyaris dilupakan, seolah tidak tersentuh ritme modernitas Singapura saat ini.

Ketertarikan saya pada Haw Par Villa timbul setelah menonton video “REALiTi” milik Grimes yang dibuat saat ia melakukan tur Asia tiga tahun silam. Selain Gardens by the Bay, video tersebut juga menampilkan Grimes berdansa di antara diorama yang ada di Haw Par Villa, and it looks interesting. Setelah quick research di Google untuk mengetahui soal taman tersebut, saya pun memasukkan Haw Par Villa ke tempat yang harus dikunjungi di Singapura dan kesempatan itu tiba di bulan April lalu saat saya melakukan solo weekend trip ke sana. Menggunakan MRT untuk mencapai stasiun Haw Par Villa di jalur Circle Line ke arah barat Singapura, perjalanan dari hotel saya di Orchard memang tergolong lumayan jauh untuk ukuran setempat. Ketika sampai di stasiun Haw Par Villa yang hanya terletak dua kilometer dari bibir pantai, begitu keluar stasiun dan berjalan ke kanan, the theme park is literally ada di samping stasiun, jadi tidak mungkin kamu tersesat.

Processed with VSCO with hb2 preset

Saat saya tiba, tidak tampak pengawas atau penjaga karcis karena memang untuk masuk ke Haw Par Villa tidak dikenakan biaya apapun alias gratis. Walaupun saat itu hari Sabtu, namun tampaknya tidak banyak pengunjung yang datang. Hanya ada beberapa pasangan yang sibuk berfoto di depan beberapa patung dan diorama. Beberapa travel agent sebetulnya menawarkan trip ke Haw Par Villa lengkap dengan pemandu yang akan menceritakan sejarahnya, namun saya memilih datang seorang diri dan hanya berbekal informasi yang saya kumpulkan dari internet. Menapaki jalanan mendaki dengan diorama harimau, Buddha, dan dewa-dewa Konfusius di sekelilingnya, saya pun siap untuk mengeksplor theme park ini.

Processed with VSCO with hb2 preset

Sedikit sejarah soal Haw Par Villa, tempat ini dinamakan berdasarkan para pemiliknya, yaitu dua bersaudara Tionghoa berdarah Burma bernama Aw Boon Haw dan Aw Boon Par yang juga dikenal sebagai pewaris usaha minyak balsem paling ikonik di Singapura, Tiger Balm. Dan memang sampai sekarang pun masih banyak peninggalan bertema Tiger Balm yang tersisa, sehingga tidak heran jika taman ini juga dikenal dengan nama Tiger Balm Gardens. The villa itself terletak di puncak bukit dan dirancang oleh seorang arsitek terkenal Singapura bernama Ho Kwong Yew. Memiliki enam ruangan yang terdiri dari dua kamar tidur, ruang tengah, ruang melukis, dressing room, dan ruang makan serta enam puncak yang melingkar, villa berwarna putih dengan pemandangan menghadap laut ini termasuk salah satu mansion paling megah di Singapura di tahun 30-an.

Processed with VSCO with hb2 preset

Di masa kejayaannya, taman ini bahkan memiliki kebun binatang. Namun, ketika tentara Jepang menginvasi Singapura saat Perang Dunia II, dua kakak beradik tersebut kabur ke luar negeri dan tentara Jepang menggunakan villa ini sebagai watch tower untuk mengawasi kapal yang mendekat ke pantai. Setelah perang berakhir, Aw Cheong Yeow yang merupakan keponakan dari Boon Haw kembali ke villa tersebut untuk meneruskan visi pamannya membangun taman yang mengajarkan legenda Tiongkok. Taman ini menjadi tujuan wisata yang cukup populer bagi warga Singapura di tahun 70 dan 80-an. Jika kamu bertanya ke warga Singapura di atas 30 tahun, besar kemungkinan mereka pernah ke Haw Par Villa dalam rangka school trip. Namun menjelang akhir 90-an, dengan biaya masuk yang mahal dan banyaknya tempat wisata yang baru, jumlah pengunjung turun drastis dan mereka mengalami kerugian, hingga di tahun 1998 mereka terpaksa menghapus biaya masuk.

Processed with VSCO with hb2 preset

Dengan makin sedikitnya pengunjung, Haw Par Villa pun akhirnya melahirkan banyak kisah misteri sendiri. Ada rumor yang bilang jika Haw Par Villa terletak di mulut Neraka, dan para penjaga malam bercerita soal bagaimana patung-patung di dalamnya akan hidup di malam hari, dan bahkan rumor jika beberapa patung sebetulnya mayat manusia yang dilapisi oleh lilin (House of Wax, anyone?). Hal itu tertanam kuat dan sampai sekarang pun, ketika sedang berjaga malam, para security guards akan meninggalkan sesajen seperti makanan dan rokok untuk beberapa patung.

Processed with VSCO with hb2 preset

Well, saya memang tidak bisa melihat hal-hal supranatural, tapi saya percaya tempat ini angker. Overall it’s quiet and eerie, bahkan di siang hari sekalipun, ketika cuaca mulai mendung dan semilir angin yang berbunyi di antara rimbunnya bambu menambah nuansa mistis, but I brave myself dan mulai menjelajah. Melewati sebuah information center yang hanya dijaga seorang kakek, nyaris tidak ada orang lain saat saya berjalan menuju Ten Courts of Hell yang merupakan atraksi paling ikonik di tempat ini. Both creepy and kitsch at the same time, beberapa patung yang ada di taman tampak jelas telah dimakan usia dan cuaca, dengan cat yang sudah mengelupas dan retakan di sana-sini. Ada juga beberapa daerah dengan tanda restricted yang tidak boleh dimasuki. I choose to stay on the path dan tiba di gerbang neraka yang dijaga oleh dua patung penjaga neraka berkepala kuda dan banteng.

Processed with VSCO with hb2 preset

Dulunya, tempat ini seperti Istana Boneka di Dunia Fantasi, di mana kita akan duduk di sebuah perahu kayu kecil menyusuri sungai buatan memasuki mulut naga sepanjang 60 meter. Sekarang, kepala naga itu sudah tidak ada dan pengunjung harus jalan kaki untuk masuk ke dalamnya. Untuk yang mengikuti Snapchat saya pasti tahu saya berusaha menutupi ketakutan saya dengan merekam video, but I wouldn’t lie, it’s creepy as hell! Di dalamnya berisi diorama ratusan patung-patung lilin kecil yang menceritakan proses manusia setelah kematian versi mitologi Tiongkok dan ajaran Buddha di mana neraka terdiri dari 10 tingkat dengan penguasa dan siksaan masing-masing. Suka menonton porno dan menyisakan makanan? Hukumannya adalah badan dibelah dengan gergaji raksasa. Kurang ajar terhadap orangtua? Hatimu akan dicabut besi panas, and so on. Kalau kamu pernah baca komik Siksa Neraka, kurang lebih seperti itu. Sialnya, saat saya hendak keluar dan menjelajah diorama lain seperti Journey to the West, White Snake Legend, dan Romance of Three Kingdoms, hujan deras datang tiba-tiba dan saya terpaksa berteduh di dalam neraka selama sejam lebih. Untungnya saya tidak sendiri karena beberapa pengunjung yang ada juga berteduh di sana. But still, it feels like an eternity karena tidak ada yang bisa saya lakukan selain bolak-balik mengamati setiap level neraka.

Processed with VSCO with hb2 preset

Ketika hujan akhirnya reda, jarum jam telah menginjak pukul tiga sore dan saya harus bergegas pergi. Masih banyak sekalian bagian lain yang belum saya lihat, tapi sebelum pergi saya menyempatkan untuk melihat wilayah kolam dengan paviliun dan pagoda di tengahnya (and even Liberty miniature!). Terlepas dari suasana creepy yang menyelimutinya, Haw Par Villa sebetulnya dibuat untuk menunjukkan kasih sayang seorang kakak terhadap adiknya dan sebagai pengingat soal tradisi dan ajaran leluhur mereka, sehingga kalau diperhatikan banyak motif melingkar di taman ini yang menyimbolkan harmoni dan keluarga. Karena sebetulnya masih belum puas, dengan berat hati saya pun berjalan keluar menuju stasiun MRT sambil berjanji untuk kembali ke Haw Par Villa dalam kunjungan berikutnya.

Processed with VSCO with hb2 preset

Sunday Girl, A Trip At Singapore with Cherie Ko

3

Menyusuri sisi quirky Singapura di hari Minggu yang cerah bersama indie darling kebanggaan kota tersebut, Cherie Ko. 

Di samping menjadi pit stop utama band-band indie keren yang melintasi Benua Asia, Singapura juga menyimpan potensi skena indie lokal yang cukup besar. Walaupun mungkin belum terlalu terekspos, bukan sekali dua kali kami menemukan band-band keren yang ternyata berasal dari Negara Singa tersebut dan menulisnya di Radar kami, salah satunya adalah band shoegaze fuzzy pop bernama Obedient Wives Club di mana Cherie Ko tergabung sebagai gitaris. Saat akhirnya bertemu dengannya di Laneway Singapore akhir Januari lalu, it was an instant click dan kami janjian untuk hang out sebelum saya kembali ke Jakarta.

Esoknya, di Minggu siang yang panas, Cherie menjemput saya di depan Singapore Art Museum. Memakai collar dress biru, bowler hat, sepatu oxford dan anting berbentuk ceri, ia terlihat seperti karakter utama dari film Wes Anderson. Matanya menghilang saat ia tertawa ketika saya memuji penampilannya yang super cute. Menyebut Winona Ryder di Heathers dan Parker Posey di Party Girl! sebagai style icon, tak sulit mengetahui bagaimana ia menjadi indie darling Singapura, tak hanya dari style, tapi juga substansi musik yang ia miliki.

Di umur 23 tahun, Cherie telah memiliki karier bermusik yang ekstensif sejak pertama kali belajar gitar ketika berumur 15 tahun. Sebelum tergabung di Obedient Wives Club di tahun 2011, namanya telah lebih dulu dikenal berkat unggahan lagu-lagu cover di kanal YouTube miliknya yang telah mendapat 3 juta views. “Video pertama yang saya unggah adalah ‘Your Call’ dari Secondhand Serenade. Saya memakai silly headband dan duduk di atas sebuah kursi dalam posisi yoga yang aneh. Waktu itu emo-pop sedang naik-naiknya mungkin karena itu saya bisa mendapat banyak views,” kenangnya sambil tersenyum.

Selain menjadi gitaris di Obedient Wives Club yang meraih popularitas di regional Asia Tenggara, ia juga menjadi frontwoman trio Bored Spies yang ia bentuk bersama Park Soo Young dan Orestes Morfin dari band cult Bitch Magnet dan telah tampil di Primavera Sound Festival 2013 di antara jadwal tur Amerika dan Eropa. Sekarang, Cherie juga memiliki solo proyek dengan nama Pastelpower di mana ia menukar gitarnya dengan keyboard untuk membuat musik indie pop yang dreamy dan lirik-lirik yang witty. Merilis demo kaset bertajuk Sparkling Eyes dan tampil di berbagai festival di Singapura, Malaysia, dan Thailand, lewat bedroom project ini Cherie pun kian mengukuhkan statusnya sebagai salah satu sosok paling dominan di skena indie Singapura yang sedang menggeliat.

Dengan talenta musik yang besar, rasanya lumayan susah dipercaya mendengar pengakuan Cherie jika awalnya ia justru tidak terlalu tertarik pada musik, terlepas fakta jika ia telah belajar piano dari kecil atas paksaan ibunya. “I’ll be completely honest here! I was a pretty average kid, and I didn’t grow up as a music lover. Saya tidak peduli dengan musik ketika masih anak-anak dan hanya mendengarkan apapun yang ibu saya putar di mobil. Saya banyak mendengarkan Faye Wong karena dia adalah penyanyi favorit ibu saya. Tapi saya sebetulnya biasa saja, sampai saya mendengarkan Cocteau Twins ketika remaja dan merasa terhubung dengan musik mereka. Lalu saya menyadari jika Faye Wong sebetulnya juga terinspirasi Cocteau Twins, dan itu seperti momen eureka. I adore shoegaze and I try to incorporate dreamy textures in my music too,” ungkapnya.

Dengan influens penyanyi pop perempuan Prancis 60-an seperti Françoise Hardy dan Sylvie Vartan, 80’s shoegaze, serta dreampop kekinian seperti Beach House, Cherie mendapat inspirasi membuat Pastelpower sehabis menonton ulang Edward Scissorhands dan membuat musik yang terpicu visual pastiche dari rumah suburban berwarna pastel dan halaman rumput yang tertata rapi di film tersebut. Visual imagery yang kuat dari film itu dan film-film cult tahun 60 sampai 90-lainnya (khususnya film-film John Waters) akhirnya memicu lahirnya lagu-lagu di EP Sparkling Eyes dan digital live EP bertajuk Pastelpower Broadcast: Live EP yang berisi dua lagu berjudul “Allergies” dan “Oh, Louie!” beserta musik video konseptual garapan Syamsul Bahari di kanal YouTube Pastelpower. Uniknya, selain dijual dalam format digital di Bandcamp, Cherie juga membuat bentuk fisik EP ini dalam bentuk kartu pos yang dilengkapi download code dan berisi pesan personal yang ditulis tangan olehnya.

“Bagaimana rasanya menjadi musisi indie di Singapura?” tanya saya di dalam mobilnya yang dipenuhi CD band-band lokal dan regional. “It feels great!” jawabnya sambil memasukkan CD band Yellow Fang dari Thailand, “Rasanya menyenangkan berada di komunitas orang-orang dengan cara berpikir dan minat yang sama dan berjuang untuk goal yang sama. Tapi saya juga sadar menjadi musisi di Singapura doesn’t pay the bills. Terutama jika kamu ‘indie’. Tapi hal itu tidak menghentikan kami untuk melakukan musik yang kami cintai!” imbuhnya. “Saya selalu bahagia kalau bisa menemukan band-band lokal baru. Dua minggu lalu saya menonton penampilan seorang gadis bernama Linying di sebuah gig, dan saya sangat terpesona melihatnya menggabungkan sensibilitas folk dengan bunyi elektronik. So fresh! Saya juga sangat menyukai The Pinholes yang merupakan salah satu band Singapura paling otentik di luar sana. They are a throwback to the good ol’ times, bringing back the vibes, mereka juga memiliki aksi panggung yang sangat enerjik dan fun,” imbuhnya.

            “Saya akan bersemedi di tempat rahasia saya untuk menulis lagu-lagu baru, jadi hal terdekat yang akan kamu dengar dari saya adalah album debut saya! Saya akan banyak bereksperimen di album ini, sonically. Saya juga ingin memasukkan macam-macam instrumen musik, That is all I will be revealing for now! ungkapnya bersemangat ketika saya bertanya tentang rencananya tahun ini. Mengingat ia sudah tampil di pusat-pusat hip culture Asia Tenggara seperti Bangkok dan Penang, apakah ia berencana mengunjungi Jakarta juga? “Saya banyak mendengar hal seru tentang Jakarta dan saya ingin sekali untuk mampir dan membuat show. Saya berharap bisa merencanakan suatu hal di Jakarta tahun ini,” jawabnya. Dengan janji itu, kami pun sampai di destinasi pertama petualangan kecil kami di tempat-tempat quirky Singapura favoritnya.

9fotor_(29)

Colbar Eating House

“ColBar sebetulnya kependekan dari Colonial Bar, dan sudah dibuka sejak 1953 sebagai unofficial canteen untuk infantri Inggris. Temboknya dipenuhi foto-foto dan memorabilia kuno tentang sejarahnya dan membuat tempat ini terasa rustic dan memiliki old-school charm. Makanan yang ada di sini sangat homemade dan otentik. Saya terutama menyukai nasi kari ayamnya. Maybe it might be slightly overpriced, but the place makes for a great experience with its story to tell!

9A Whitchurch Road.

fotor_(28)

Gillman Barracks

“Gillman Barracks adalah contemporary art cluster yang dibangun di bekas barak militer dan berisi museum, galeri seni, dan non-profit spaces. Sekarang tempat ini juga menjadi venue populer untuk pop-up gigs, parties, dan events. Walaupun terkenal dengan museumnya, saya lebih tertarik pada graffiti dan street art yang terpampang di tembok-tembok mereka, salah satunya karya Mary Bernadette Lee, seorang teman saya yang merupakan ilustrator/seniman dengan bakat luar biasa. Saya suka karya-karyanya yang berasal dari emosi yang kita hadapi sehari-hari dan ditegaskan dengan memakai cat air which is so very pretty in a raw way. I’m also a big fan of her portraits of naked ladies! They are awesome. You can check out her work at http://mrydette.com

gillmanbarracks.com

9 Lock Rd.

5

Henderson Waves

“Saya pernah kencan di sini ketika berumur 17 tahun. Saya menaiki tangga bersama cowok ini dan kami saling memainkan musik dengan gitar akustik. The night breeze, trees, skyline made for a pretty awesome date!

The Southern Ridges, Henderson Rd.

fotor_(24) fotor_(27)

Curated Records

“Curated Records adalah record store kecil dengan koleksi indie records yang hebat. Saya menyukai toko ini karena sangat well-organized dan rapi. Saya terutama menyukai bagaimana Instagram feed mereka terasa seperti record shelves betulan jadi saya penasaran untuk datang ke toko ini untuk melihat-lihat. Saya kemudian berteman dengan pemiliknya, Tremon, dan sekarang toko ini menjadi personal favorit saya.”

curatedrecords.com

55 Tiong Bahru Rd.

fotor_(25)

WP_20150125_082

Tiong Bahru Bakery

“Tempat ini menjadi tujuan wajib saya setiap mampir ke Tiong Bahru karena saya tidak bisa berhenti menyukai butter croissants mereka! It’s the best croissants you can get in town.

tiongbahrubakery.com

56 Eng Hoon Street.

10

Singapore Botanic Gardens

Baru-baru ini saya tampil di Singapore Botanic Gardens bersama teman saya Jean dari band Giants Must Fall. It was a post-valentines’ day gig dan banyak pasangan yang tiduran di atas picnic mat. Saya tampil di sebuah gazebo yang diterangi fairy lights, rasanya hampir seperti adegan film Twilight ketika Edward dan Bella berdansa waltz, haha! Orangtua saya sangat bangga malam itu karena mereka punya memori masa kecil yang sangat banyak di tempat ini. Rasanya lucu karena tidak peduli berapa banyak show yang saya datangi di seluruh dunia, in the end cukup sebuah garden gig sederhana yang membuat orangtua saya sangat bangga pada musik saya.”

sbg.org.sg

1 Cluny Road

Happy Together! Highlights From St. Jerome’s Laneway Festival Singapore 2015

St. Jerome’s Laneway Festival telah hadir kembali di Singapura dalam perhelatan teranyar sekaligus termasifnya.

 Disebut sebagai Coachella untuk Asia Tenggara, sejak pertama kali digelar tahun 2011 silam, Laneway Festival yang lahir dari sebuah festival jalanan di Melbourne, Australia dan dibesarkan di Singapura telah senantiasa menghadirkan nama-nama terbesar di spektrum musik indie dari berbagai genre. Mulai dari Deerhunter, Toro Y Moi, The Horrors, Kimbra, James Blake sampai Haim pernah tampil dalam perhelatan sebelumnya dan di kali kelimanya ini, Laneway Singapura berhasil menjual habis tiket seharga $165 sebelum hari H dan menjaring 13 ribu penonton lebih (3 ribu orang lebih banyak dari tahun sebelumnya) untuk memenuhi area The Meadow, di Gardens by the Bay pada hari Sabtu 24 Januari lalu untuk menyaksikan total 19 nama-nama terkenal dari international headliners serta aksi-aksi menjanjikan dari regional acts yang terbagi dalam tiga panggung. Come rain, come shine, its always a party in Laneway, berikut ini adalah highlight pilihan kami dari Laneway Festival Singapore 2015 sekaligus a friendly warning agar kamu tidak kehabisan tiket lagi untuk Laneway selanjutnya.

Angus & Julia Stone Angus & Julia Stone
Selalu ada hal yang terasa spesial jika dua kakak-beradik berkolaborasi dalam proyek musik yang sama dan tampil bersama di atas panggung, tak terkecuali duo kakak-beradik asal Australia ini yang secara harmonis menggabungkan vokal mereka menjadi koir surgawi dalam balutan folk-pop yang ekstatis. Membawakan lagu-lagu dari self-titled album yang diproduseri Rick Rubin, keduanya sukses menyihir penonton saat matahari mulai terbenam.

Mac DeMarcoMac DeMarco
Setelah melihat aksinya di Jakarta dua hari sebelumnya, kami tak sabar untuk menikmati lagi aksi ngaco si anak badung musik indie asal Kanada tersebut. Seperti biasa, Mac dan bandnya selalu menyelipkan humor dalam aksi panggungnya yang disambut meriah oleh crowd, termasuk menyanyikan “Yellow” milik Coldplay secara asal dan berkata bahwa mereka harus menyudahi set mereka karena Celine Dion akan segera tampil, sebelum akhirnya Mac kembali surfing di antara penonton dan menjadi satu-satunya crowd surfer di Laneway Singapore tahun ini. Selesai turung panggung, Mac menyempatkan diri untuk hang out di antara penonton dan dengan senang hati melayani selfie bersama banyak orang. Eat that, Kanye.

FKA twigsFKA twigs
Kami tak akan pernah bisa benar-benar menentukan mana yang lebih membuat Tahliah Barnett alias FKA twigs bisa begitu menghipnotis ribuan penonton: Gerakan tubuhnya yang sensual atau musiknya yang merupakan paduan dari slick R&B dan experimental electronic. Yang jelas, melihatnya beraksi di panggung adalah sebuah pengalaman orgasmik dan membuat kami tak heran jika Robert Pattinson pun dibuat mabuk kepayang oleh pesona gadis asal Inggris tersebut.

St VincentSt. Vincent
Ada alasan khusus kenapa Annie Clark yang dikenal dengan nama alias St. Vincent dipilih sebagai penutup festival ini. Tampil dengan cheongsam hitam ketat, vokalis dan gitaris asal Amerika ini tampil luar bisa memukau, baik ketika ia sedang bernyanyi atau mulai memainkan gitar elektriknya. Momen-momen terbaik muncul saat ia melakukan keduanya ataupun berkolaborasi dengan keyboardist merangkap bassist-nya, Toko Yasuda, dalam koreografi robotik dan aksi panggung yang sama kerennya. Tak peduli kamu datang ke festival ini untuk menyaksikan siapapun atau belum pernah mendengarkan musiknya sekalipun, kamu akan ternganga kagum melihat aksi St. Vincent.

Royal BloodRoyal Blood
Mike Kerr dan Ben Thatcher dari duo asal Brighton, Inggris ini membuktikan jika kamu hanya butuh bass dan drum untuk menghasilkan musik rock cadas yang anthemic. Membawakan lagu-lagu paduan hard rock, garage, dan blues rock seperti “Out of the Black” dan “Figure It Out” dari self-titled debut mereka yang dirilis tahun lalu, Royal Blood berhasil menciptakan lingkaran mosh pit dan memanggil kembali arwah Led Zeppelin.

Chet FakerChet Faker
Walaupun tampil dengan jadwal yang bentrok dengan BANKS, musisi brewok asal Australia ini berhasil menarik massa ribuan orang untuk memenuhi Cloud Stage yang berukuran kecil dan butuh waktu sekitar 15 menit berjalan kaki dari main area. It was so packed, para jurnalis foto sampai harus memanjat pagar untuk bisa memotret dan menikmati racikan electronic trip hop dari Chet Faker, and it was worthed. Terutama ketika penonton kompak berseru “heyo heyo heyoo” saat “No Diggity” dimainkan.

JungleJungle
Kami berani bertaruh jika tidak ada siapapun yang bisa melihat aksi Jungle dan tahan untuk tidak bergoyang. Menggabungkan funk dengan elektronik dan retro vibe dari old skool soul, proyek yang dimulai oleh Tom McFarland dan Josh Lloyd-Watson di kamar tidur mereka di Inggris ini bermetamorfosis menjadi format live band yang berhasil menciptakan area dancefloor bernuansa tropikal yang sangat cocok dengan setting festival ini digelar.

PondPond
Terdiri dari kolektif musisi asal Perth, Australia yang meliputi personel dari band-band Perth seperti Tame Impala, The Growl, dan The Silents, proyek musik kolaboratif ini membangkitkan kembali psychedelic rock dalam arti sesungguhnya saat membawakan setlist yang didominasi album Hobo Rocket (2013) dan album terbaru mereka yang baru saja rilis akhir Januari lalu, Man, It Feels Like Space Again. Vokalis Nick Allbrook menarik perhatian penonton dengan gerakan yang kadang awkward dan kadang liar sementara personel lain terlihat totally in the bliss. Apapun “afternoon delight” yang mereka nikmati saat itu, we could say it was a good shit.

EagullsEagulls
Selalu ada tempat tersendiri bagi band-band post-punk yang menggabungkan bebunyian hardcore dan shoegaze dalam setiap festival musik outdoor di manapun. Kali ini slot tersebut sudah direservasi oleh kuintet asal Leeds, Inggris yang bernama Eagulls. Tampil sebagai opening act dalam tur Franz Ferdinand dan meraih banyak pujian dari para kritikus musik, Eagulls yang dikomandoi oleh vokalis George Mitchell berkesempatan untuk membuktikan diri di depan publik Laneway, and they’re really deliver it.

Akreditasi: Foto Headline, Angus & Julia Stone, Mac DeMarco oleh Aloysius Lim; FKA twigs, Royal Blood, St. Vincent oleh Alvin Ho; Jungle oleh Cliff Yeo; Chet Faker oleh Lionel Boon; Pond oleh Nor Asyraf; Eagulls oleh Rueven Tan. Semua courtesy dari Laneway Festival Singapore.

#Xinjiapo, My Singapore Trip Part 2: Tiong Bahru & Laneway Festival

Hari kedua di Singapura: Mengeksplor hip culture dan festival musik paling seru di Asia Tenggara.

Setelah hari pertama dihabiskan untuk menelusuri art conclave Gillman Barracks dan night life di Haji Lane, saya terbangun di hari Sabtu tanggal 24 Januari dengan excitement penuh. Today is the day for St. Jerome’s Laneway Music Festival Singapore 2015! Tahun ini merupakan kali kelima festival musik asal Australia tersebut digelar di Singapura dan seperti biasa menghadirkan lineup keren dari established & upcoming indie musicians seperti FKA twigs, St. Vincent, dan Little Dragon. Tahun ini juga menjadi tahun pertama saya datang ke Laneway, so excited!

Well, Laneway sendiri baru akan dimulai sekitar jam 12 siang, karena itu kami punya agenda lain sebelum menuju Gardens by The Bay yang menjadi venue festival tersebut. Setelah breakfast di hotel, kami pun naik taksi dengan tujuan Tiong Bahru, sebuah tempat yang belakangan menjadi daerah hip di Singapura. Tapi, entah kenapa supir taksi kami salah menurunkan kami. Instead of Tiong Bahru, kami turun di Keong Saik Road di daerah Chinatown, yang sebetulnya tak kalah menarik untuk jalan-jalan. Daerah yang awalnya dikenal sebagai red light district ini sekarang dipenuhi oleh coffee shop, cafe, art gallery, dan bahkan sebuah coworking space yang akan segera dibuka. Di jalan ini juga terdapat Potato Head dan Three Buns, a familiar fixture if you’re Jakarta hipster. Dibanding naik taksi lagi dan kami pun sebetulnya tidak terburu-buru, kami memutuskan untuk jalan kaki ke stasiun MRT untuk menuju Tiong Bahru. Tentunya sambil menikmati gedung-gedung art deco di area Keong Saik dan gang-gang kecilnya yang seringkali dihiasi mural dan warna-warni vibrant yang membuat daerah ini terasa seperti a quaint little village.

Keong Saik Road

Setelah naik MRT dari Outram Park yang hanya berjarak satu stasiun dari Tiong Bahru, kami pun jalan kaki sedikit lagi sebelum akhirnya sampai di Yong Siak Street, salah satu jalanan di Tiong Bahru yang paling hip dengan deretan toko buku, cafe, coffee shop, dan organic store. Dibangun tahun 1930-an, Tiong Bahru yang artinya “Kuburan Baru” merupakan area perumahan paling tua di Singapura yang dulunya memang area pemakaman dan daerah perumahan yang sepi dan didominasi orang tua. Namun, thanks to para creativepreneur muda yang membawa hip culture ke area ini, Tiong Bahru sekarang telah hidup kembali menjadi tempat favorit para ekspat dan local cool kids di mana lifestyle establishment hidup berdampingan di antara bangunan ruko dari tahun 40-an dan pasar basah tradisional. Berjalan-jalan di Yong Siak sendiri yang didominasi apartemen dua sampai lima lantai dari zaman pre-war bertembok putih dengan balkon bundar dan tangga spiral yang khas adalah pengalaman yang menyenangkan. Di daerah yang cenderung tenang ini, waktu seakan berhenti. Di antara obrolan santai orang-orang yang sedang asik menyisip kopi, kamu masih bisa mendengar musik Chinese tradisional dan suara burung di antara pohon kelapa. It was very nice place to live, I think.

polaroidMAKER_31_01_2015 7_32_04polaroidMAKER_31_01_2015 7_33_14
Sampai di Yong Siak, kami sebetulnya ingin mencicipi kopi terkenal di 40 Hands Coffee, namun coffee shop tersebut tampak sedang ramai-ramainya. So, kami pun memutuskan untuk saling berpencar untuk mengekslorasi Tiong Bahru sendiri-sendiri sebelum makan siang. Yang langsung menarik perhatian saya adalah toko buku di seberang 40 Hands Coffee, yang bernama BooksActually yang bisa dibilang Aksara Bookstore-nya Singapura, walaupun jauh lebih mungil. Toko buku independen milik Kenny Leck dan Karen Wai ini dimulai tahun 2005 dan sempat berpindah-pindah sebelum akhirnya stay di Tiong Bahru dan menjadi literary hub bagi skena literatur lokal. Begitu masuk, it was love at the first sight. I mean, tumpukan buku-buku yang semuanya menggoda untuk dibawa pulang, terutama karya-karya para penulis lokal dan majalah-majalah indie setempat. Para pemilik toko buku ini tampaknya adalah penyuka kucing. Selain menjual banyak buku yang mengangkat tema kucing, toko buku ini memiliki tiga ekor kucing peliharaan yang dibiarkan bebas berkeliaran di atas tumpukan buku dan mencakar punggung buku, which is very cute dan malah terasa seperti “sentuhan khusus” untuk buku tersebut. Seolah hal itu tidak cukup, BooksActually juga menjual banyak pernak-pernik vintage yang menggemaskan. Mulai dari postcard, toples kaca, tumpukan kaset, foto-foto kuno, hingga koleksi Pez, semuanya adalah cobaan untuk mental dan dompet saya.

BooksActuallyBagian dalam BooksActually

Sadar saya belum melihat toko-toko lain, saya pun keluar sejenak dari BooksActually untuk melihat toko-toko sekitarnya. Tak jauh dari situ ada toko buku satu lagi berhias mural yang lucu bernama Woods in the Books yang khusus menjual buku anak-anak, bakery bernama Plain Vanilla yang terkenal dengan cupcakes-nya dengan dekorasi yang dihiasi jejeran sepeda vintage dan ayunan kayu, restoran Jepang bernama Ikyu, Bhutan Shop yang menjual produk-produk organik dari mulai bahan makanan sampai peralatan mandi, dan Open Door Policy (ODP), sebuah bistro bernuansa rustic dengan desain ruangan open-planned yang membuat tamu bisa melihat proses pembuatan masakan di balik dinding kaca. Sudah masuk jam makan siang, dan ODP pun obviously terlihat ramai. Untungnya kami sudah reservasi terlebih dulu dan segera duduk di meja kami dan mulai melihat-lihat menu. Semua menu yang ada di main dish sangat menggoda selera. Mulai dari 48 hour braised beef cheek with red wine quinoa and beetroot puree, roast akaroa salmon with crushed potatoes, grilled baby leeks and brown butter jus, hingga ODP wagyu burger with all the trimmings, garlic fries and japanese mayonnaise. Saya pun memesan burger andalan mereka tersebut. It was really big, tasty, and awesomely yummy!

Woods in the BooksODP famous burgerBelanjaan dari BooksActually
Membawa ransel berisi belanjaan buku ke festival musik mungkin bukan ide yang bagus, but I can’t stop myself untuk kembali ke BooksActually setelah lunch untuk membeli buku dan majalah. Buku yang saya beli bertajuk Lontar yang merupakan jurnal literatur para penulis Asia Tenggara dan majalah desain lokal, The Design Society Journal. Well, dengan ransel yang semakin berat, sekitar jam 2 siang kami berangkat menuju Gardens by The Bay di area Marina Bay yang menjadi tempat perhelatan Laneway Fest dalam tiga tahun terakhir ini. Di hari-hari biasa pun sebetulnya tempat ini menarik untuk dieksplor, terutama jika kamu penggemar dunia botani, I would like to come back to this place again, tapi untuk sekarang tujuan utama memang ke Laneway Festival, so here we go!

LanewayFest
Begitu masuk ke area festival, terlihat para festival goers dari regional Asia Tenggara dan Australia sudah memenuhi area rerumputan di bukit-bukit kecil ataupun berdesakkan menyaksikan para performer di tiga stage yang tersedia. This is my first Laneway experience, karena itu saya memutuskan untuk mengelilingi seluruh area Laneway terlebih dahulu sambil menikmati alcohol-infused popsicle dari Popaganda, checking out the booths and the crowd dan bertemu beberapa teman, termasuk Cherie Ko the Singapore’s indie darling, sebelum menuju depan stage untuk menyaksikan performance dari Pond, Royal Blood, dan Mac DeMarco. Hujan yang sempat turun agak deras tak membuat penonton gentar, dengan memakai disposable raincoat, orang-orang cuek asik berdansa di atas rumput dengan latar Marina Bay Sands Hotel, it was awesome.

Laneway2Laneway3
Semakin malam, semakin sulit untuk bergerak saking banyaknya orang yang datang. Tahun ini tiket Laneway berhasil sold out sebelum hari H dan sekitar 13 ribu orang dari Singapura dan kawasan Asia Pasifik memenuhi festival ini. It might be really crammed, tapi hal itu terbayar dengan aksi fenomenal dari para headliners dan semangat dari crowd-nya sendiri yang datang untuk menikmati musik dan bersenang-senang. Tak heran kalau Laneway Festival disebut sebagai Coachella-nya Asia Tenggara, it’s a must visit festival for the music lovers! Highlights tentang Laneway Festival akan saya post secara terpisah, namun yang pasti I really happy to finally watch FKA twigs live in front of my eyes!

Ketika St. Vincent merampungkan setnya sebagai performer terakhir Laneway tahun ini, waktu sudah melewati jam 12 malam. Selain Keenan, di hari kedua ini rombongan kami ditambah oleh pasangan musisi Lala Karmela dan Petra Sihombing yang memang baru bisa menyusul ke Singapura hari itu karena ada pekerjaan lain sebelumnya. Sebelum pulang ke hotel, kami sepakat untuk mengisi perut terlebih dulu. Daerah Clarke Quay yang dekat dengan hotel kami pun menjadi tujuan. Kawasan pinggir sungai ini juga telah dikenal dengan night life yang hidup, terutama karena waktu itu Sabtu malam, banyak sekali orang yang berjalan-jalan santai, hang out di cafe dan restoran (termasuk Hooters), atau party di beberapa club yang ada di area tersebut. Selesai mengisi perut di salah satu restoran Jepang, kami pun kembali ke hotel dengan perut kenyang dan beristirahat.

Laneway Team

#Xinjiapo, My Singapore Trip Part 1: Gillman Barracks

Menjelang akhir Januari lalu saya berkesempatan melancong ke Singapura dan ini sekelumit oleh-oleh cerita dari saya.

First thing first: Saya belum pernah ke Singapura sebelumnya, and in my defense, sebetulnya saya tidak pernah berencana sama sekali untuk mengunjungi negara tetangga kita tersebut. Kenapa? Karena selama ini kalau mendengar kata Singapore, yang biasanya langsung terbayang di benak saya adalah turis-turis Indonesia yang heboh belanja di Orchard Road, foto-foto di depan Merlion atau di depan logo Universal Studios, belanja IKEA, atau hal-hal lain yang intinya memang cuma buat belanja dan kegiatan yang “turis banget”. Belum lagi kalau mengingat dollar Singapura saat ini sudah hampir menyamai dollar Amerika. “Mahal!” cetus saya saat sahabat saya mengajak jalan-jalan ke Singapore setelah rencana trip kami ke Bangkok batal. Di dalam pikiran saya, selain mahal, jalan-jalan di Singapura akan membosankan karena yang dilihat hanya gedung-gedung lagi, penduduknya yang kaku dan taat hukum, serta suasana perkotaan yang sama saja dengan Jakarta, mungkin minus sampah tapi penuh dengan polisi yang dengan ajaib akan segera muncul kalau kita melakukan pelanggaran sedikit saja seperti membuang puntung rokok, menyeberang jalan sembarangan, atau sesimpel menginjak rumput. Intinya, saya tidak pernah tertarik ke Singapore! Kecuali untuk festival musik tahunan Laneway Festival. Dari dulu saya ingin sekali datang ke Laneway karena lineup mereka keren-keren dan pergi ke Coachella bagi saya seperti mimpi siang bolong.

The funny thing, saat tahun lalu mendengar kalau lineup Laneway 2015 akan mengundang FKA twigs, Little Dragon, dan St. Vincent, saya sebetulnya bertekad untuk pergi. Saya bahkan punya rencana untuk datang pas hari H, langsung ke Laneway, dan langsung pulang kembali ke airport. Tapi seperti biasa, rencana tinggal rencana. Uang saya sudah habis untuk keperluan lain, tiket Laneway pun dikabarkan sudah sold out sebelum hari H. Saya pun cuma bisa gigit jari dan berharap salah satu musisi yang tampil di Laneway tersebut mampir ke Jakarta (one of them actually did that, Mac DeMarco!). Namun, sama sekali tidak disangka, keinginan itu tiba-tiba terwujud begitu saja di tengah bulan Januari ketika saya mewakili NYLON Indonesia diundang oleh Singapore Tourism Board untuk merasakan trip ke Singapura, for free! Termasuk Laneway! Haha! (hashtag: #rezekianaksoleh).

Studio M
Studio M Hotel

Singkat cerita, tanggal 23 Januari lalu saya pun berangkat ke Singapura bersama Christina Alfiani dari Edelman Indonesia, Rigel Haryanto dari Rolling Stone Indonesia, dan Keenan Pearce sebagai salah satu influencer yang diajak. Tiba di Changi sekitar jam 2 siang, kami segera menuju hotel tempat kami menginap, Studio M Hotel di Nanson Road dekat area Clarke Quay. Hotelnya bagus, konsepnya loft dua lantai dengan glass window lebar sampai ke langit-langit, walau standing shower-nya sangat mini. Istirahat sejenak dan mandi, kami pun siap jalan-jalan di hari pertama ini. Selain Laneway keesokan harinya, Singapura juga sedang mengadakan Singapore Art Week yang digelar dari tanggal 17 sampai 25 Januari. Kami pun menuju ke salah satu venue yang menjadi bagian dari SGArtweek tersebut. It’s called Gillman Barracks.

Sampai di Gillman Barracks!
Sampai di Gillman Barracks!

Terletak di 9 Lock Road Alexandra Road, Gillman Barracks sendiri merupakan bekas area barak infantri Inggris di Singapura tahun 1936-an yang mendapat namanya dari Sir Webb Gillman, seorang jendral terkenal asal Inggris yang pernah mengomandoi infantri Inggris di Singapura. Di tahun 1971, militer Inggris mengembalikan barak ini ke Singapura dan tentara Singapura pun pindah ke barak ini dan membuka fasilitas olahraganya untuk umum. Tahun 1996, tentara Singapura mengosongkan area ini dan Gillman Barracks pun berganti nama menjadi Gillman Village, di mana muncul beberapa restoran, bar, dan toko furnitur sebelum akhirnya di tahun 2010 muncul ide untuk merestorasi area ini dan mengembalikan namanya ke nama semula. Dua tahun kemudian, Gillman Barracks pun resmi dibuka untuk umum dan menjadi sebuah pusat untuk contemporary art SIngapura.

Gillman3Gillman2

Salah satu galeri di Gillman Barracks, FOST Gallery, sedang menyelenggarakan pameran tunggal seniman Singapura Jimmy Ong. Bertajuk {History of Java}, beliau mengangkat tema sepak terjang Sir Stamford Raffles di Pulau Jawa.
Salah satu galeri di Gillman Barracks, FOST Gallery, sedang menyelenggarakan pameran tunggal seniman Singapura Jimmy Ong. Bertajuk {History of Java}, beliau mengangkat tema sepak terjang Sir Stamford Raffles di Pulau Jawa.

Di area yang tenang dan hijau seluas 6,4 hektar ini, terdapat 17 galeri seni internasional yang menghuni gedung-gedung klasik bergaya kolonial di dalamnya, termasuk Centre for Contemporary Art Singapore. Tagline mereka sendiri adalah Where Art Meets History, dan hal itu sangat terasa saat menelusuri gedung-gedung kolonial berwarna putih yang beberapa di antaranya juga dihiasi oleh mural. Walaupun hari sudah menjelang senja saat kami sampai, orang-orang justru semakin ramai berdatangan karena Jumat malam itu mereka mengadakan event bertajuk Art After Dark, di mana semua galeri seni dibuka sampai malam (free entry!) dan diisi oleh berbagai kegiatan seru seperti bazaar makanan, pameran mobil antik, live jazz music, dan macam-macam live art performance. Rasanya tiga jam berada di sini tidak akan bosan, saya bahkan belum sempat mendatangi semua art gallery yang ada, tapi sudah waktunya dinner dan kami pun berjalan menuju Timbre @ Gillman, sebuah bistro di dalam area Gillman Barracks yang menggabungkan live music, makanan enak, dan tentu saja, seni. Great ambiance and great food (their 6 Hours Slow Braised Beef Cheek is to die for!) membuat bistro ini selalu ramai, beruntung kami sudah reservasi terlebih dulu, kalau tidak kami harus ikut mengantre di barisan orang-orang waiting list yang panjang.

Mumpung belum terlalu larut, dari Gillman kami melanjutkan perjalanan ke daerah Haji Lane. Di siang hari, area ini terlihat vibrant dengan deretan ruko warna-warni yang kerap menjadi latar foto OOTD para hipster lokal, sementara di malam hari Haji Lane menjadi pusat bar-bar trendi, live music cafe, toko-toko vintage, dan butik-butik independen lokal yang dipenuhi para ekspat, backpackers, dan warga lokal dari berbagai etnis. Sebuah bar bernama Bar Stories menjadi salah satu tempat yang wajib kamu datangi di Haji Lane karena konsepnya yang unik. Di sini, kamu tak akan menemukan menu apapun, the waiter merangkap bartender akan bertanya minuman seperti apa yang kamu inginkan serta rasa yang kamu sukai dan meracik cocktail yang personally yours! Saya meminta something sweet, a bit airy, dan memiliki aroma yang harum, dan inilah yang saya dapat. It was good!

Bar Stories.
Bar Stories.
Tokyobike,, salah satu toko sepeda di Haji Lane yang bisa dibilang paling terkenal di Singapore.
Tokyobike, salah satu toko sepeda di Haji Lane yang bisa dibilang paling terkenal di Singapore.

Setelah menghabiskan cocktail, kami melanjutkan jalan-jalan di seputar Haji Lane. Saya harus setengah mati menahan keinginan untuk masuk ke sebuah cat’s cafe yang ada di sana dan memborong pernak-pernik vintage di salah satu toko sebelum akhirnya menyempatkan diri untuk menikmati live music di Blu Jaz Cafe. Kabarnya malam itu akan ada seorang DJ yang memainkan musik dari vinyl, namun tampaknya kami harus menyimpan energi untuk Laneway Festival besoknya. So, kami pun kembali ke hotel untuk beristirahat. Malam pertama saya di Singapura, saya sudah melihat bagaimana warga Singapura begitu antusias terhadap seni dan basically enjoying life with great food, drinks and live music. Stay tune untuk post selanjutnya ya!

Art Talk: The Intricate Embroidery of Izziyana Suhaimi

Embroidery art is not a new thing, for sure, but in amidst of blooming illustrators/artists start dwelling with this mixed media approach, one of the front-runners is Izziyana Suhaimi, a Singaporean artist that combining an intricate embroidery details for her pencil and water colors drawing of (most of it) young girls. I’m a fan since the first time I saw her works and can’t wait to have a little chat with her, it goes like this.

Hi Izzi, how are you? Would you mind to tell us a bit about yourself and what are you doing?
Well, a little bit about myself. I love to read, I love grey days. I am currently doing a mentorship program with a local gallery. I am experimenting more with embroidery and mediums in general, which is all very exciting and keeping me busy.

How was it started? Since when you start making art?
Like most kids, I love to draw. But I’ve never had any proper art training until university, when I took a degree in Photography. I also started embroidering while in university. After graduating, I wanted to put my works out into the world, and so that’s what I did and that’s how it all started.


 
How the usual creative process is goes for you? Do you always incorporate embroidery for your works?
So far, yes, I find that embroidery works very well in most of the works I make. But I’ve been working with it for a few years now and who knows, I might find another medium, or I might stick with embroidery for a really long time.
Usually, I will get an image in my head, which I find interesting to explore and I will go off in some directions (research, sketch, staring into space) to find out what this one image is about. But lately I find myself trying to pin down one idea or one thing that I want to express and figure out how to say this in a visual form. So it’s the opposite from how I usually work.

Where do you usually get the inspirations?
From things I read, music I listen to, inspiration can come from anywhere!

Do you have any specific era or culture that kind of influence your works?
I think that would be the now. I like to observe what the current trends are, what people especially the youths gravitate towards and are concerned about, what the world is obsessed with – contemporary culture. And from there, I like to relate it back to history and traditional culture. I find that the now is a constant mix of all eras, a sum of all history and even the future. It is always in flux, so there is a very rich source of inspiration.

Do you have some dream project or things you always want to try/make?
I have a lot! One of the things I would really like to do is to embark on a project where a lot of artists from everywhere work together to create one thing. It’ll be interesting to see what comes out of that.

Beside art, what else you’re fond of?
Books!

How do you deal with creative block?
Enjoy it! When I don’t feel like making anything, I try and go and do something else. Things are happening but on a subconscious level, everything is “stewing”. Once inspiration hits, sometimes I find that I will be dying for a break.

If you can collaborate with any person in the world (designer/artist/anything), who will you chose and why?
Ah that’s a tough one, there are so many. I think my dream collaboration would be with musicians I love – Metric, The National, Mew… I’m also fascinated with Islamic Arts and Arabic calligraphy, so maybe to collaborate with an expert in these fields would be interesting too.

What we can expect from you in the future?
This is another tough one! Well lots of things but they’re all a bit vague now so I can’t really give details. But I am definitely definitely excited to find out what’s in store.

http://my-bones.tumblr.com/